DetikNews
Kamis 10 Agustus 2017, 08:46 WIB

Bongkar Makam, Polisi Teliti MA Tewas Sebelum atau Sesudah Dibakar

Audrey Santoso - detikNews
Bongkar Makam, Polisi Teliti MA Tewas Sebelum atau Sesudah Dibakar Foto: Dok. Istimewa
Jakarta - Kepolisian ingin mencari tahu penyebab kematian tertuduh maling ampli musala, MA. Apakah pria tersebut tewas sebelum dibakar warga, atau sesudahnya?

Hal itulah yang menjadi dasar kepolisian membongkar makan MA, Rabu (9/8) kemarin, dan mengautopsi jasadnya.


"Yang dicari penyebab kematian, apakah dia tewas karena dipukuli atau dibakar," kata Kapolres Metro Kabupaten Bekasi, Kombes Asep Adi Saputra, kepada detikcom, Kamis (10/8/2017).

Asep mengatakan pihaknya kini menunggu hasil autopsi dari pihak forensik RS Polri Kramat Jati. Hasil autopsi itu akan keluar dalam waktu 1-2 minggu mendatang.


"Kita tunggu hasilnya satu, dua minggu ke depan. Tadi (proses autopsi) melibatkan Tim Forensik dari Mabes Polri, dari RS Polri Kramat Jati," kata Asep.

[Gambas:Video 20detik]

Pria berinisial MA meregang nyawa usai menjadi korban main hakim warga Babelan, Kabupaten Bekasi, Jawa Barat, Selasa (1/8). Kepergian MA meninggalkan istrinya Siti Zubaidah (25) dan seorang anak laki-laki berumur 4 tahun. Warga menghakimi hingga membakar MA setelah menuduhnya mencuri ampli di Musala Al-Hidayah.


Polisi telah menetapkan 5 tersangka yang diduga mengeroyok dan memprovokasi warga agar membakar MA. Para tersangka dijerat dengan Pasal 170 KUHP tentang melakukan kekerasan secara bersama-sama terhadap orang atau barang yang mengakibatkan korban meninggal dunia dengan ancaman 12 tahun penjara.
(aud/jor)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed