DetikNews
Selasa 11 Juli 2017, 19:15 WIB

Tsamara Tantang Fahri Hamzah Debat Terbuka soal Angket KPK

Heldania Ultri Lubis - detikNews
Tsamara Tantang Fahri Hamzah Debat Terbuka soal Angket KPK Foto: dok. Istimewa
Jakarta - Politikus muda dari Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Tsamara Amany menantang Fahri Hamzah untuk berdiskusi terbuka soal hak angket KPK. Tsamara menyebut siap beradu argumentasi dengan Wakil Ketua DPR itu.

"Saya sih sudah mengiyakan (soal debat), tapi cuma Pak Fahri Hamzah tidak menanggapi sampai saat ini. Waktu itu dia bilang, datang saja ke DPR. Saya mau menegaskan, ini bukan isu saya sendiri, ini isu masyarakat Indonesia," ujar Tsamara dalam diskusi yang berlangsung di kantor Indonesia Corruption Watch, Jalan Kalibata Timur, Selasa (11/7/2017).



Tsamara mengatakan enggan datang ke DPR untuk berbicara secara pribadi dengan Fahri Hamzah. Menurutnya, pembahasan hak angket KPK adalah kepentingan rakyat, sehingga perlu dilakukan secara terbuka.

"Ketika Pak Fahri Hamzah mengetuk palu angket disahkan, hak angket itu, yang terdampak bukan saya pribadi, tapi yang terdampak itu seluruh masyarakat Indonesia dan banyak sekali masyarakat Indonesia yang tidak mendukung itu," sebutnya.

Tsamara mengatakan diskusi itu harus digelar secara terbuka agar publik dapat memperdebatkan masalah hak angket KPK secara logis. Ia menyatakan semua data dan fakta yang dimiliki harus ditunjukkan secara clear kepada masyarakat.

"Kalau Pak Fahri Hamzah punya argumen data dan sebagainya, tunjukkan kepada publik. Saya juga akan memberikan bukti kenapa saya mendukung KPK, apa argumen saya, apa data saya. Nanti biar publik yang menilai. Biar publik yang menilai mana yang logis, kata-kata saya atau kata-kata Pak Fahri," ungkap Tsamara.



Tsamara juga mengatakan mengadakan diskusi dengan seorang politikus muda tentu harusnya bukan sebuah masalah. Dia kemudian menyoroti pernyataan Fahri soal partainya.

"Bagi saya, Fahri Hamzah menyerang PSI atas konsekuensi tidak bisa membalas argumen itu secara logis. Dia tidak mampu menyediakan perdebatan secara substansial dan secara argumentatif. Karena itu, mereka lalu menyerang dan 'meledek' kita sebagai partai baru," kata Tsamara.

Tsamara menyebut banyak pemimpin yang terpilih meskipun berasal dari partai yang terbilang masih baru. Contohnya adalah Emmanuel Macron, yang baru-baru ini terpilih sebagai Presiden Prancis.

"PKS dulu juga partai baru. Kemudian Presiden Prancis juga berdiri dari partai baru. Jadi, kalau memang tidak bisa memberikan argumen yang substansif, jangan menyerang hal-hal yang menurut saya, maaf ya, sangat receh dan sangat murah. Karena itu tidak baik bagi masyarakat. Tidak memberikan fungsi yang baik kepada masyarakat," tuturnya.

"Sebagai pimpinan DPR RI, seharusnya Fahri Hamzah mengajak parpol baru, mengajak anak-anak muda, untuk berpolitik dan mengawasi DPR. Bukan justru meremehkannya gitu. Terus apa harapan anak-anak muda kalau pimpinan DPR nya seperti itu," imbuh Tsamara.
(hld/imk)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed