DetikNews
Jumat 19 Mei 2017, 11:22 WIB

Jurus Pemkot Tangsel Tangani Sampah yang Menumpuk

Niken Widya Yunita - detikNews
Jurus Pemkot Tangsel Tangani Sampah yang Menumpuk Kegiatan Bank Sampah di Tangsel (Foto: Dok. Dinas Lingkungan Hidup Pemkot Tangsel)
Tangsel - Sampah menjadi salah satu permasalahan kota Tangerang Selatan (Tangsel). Tangsel menghasilkan sampah kurang lebih 880 ton setiap hari.

Dalam keterangan tertulis dari Dinas Lingkungan Hidup Pemkot Tangsel, Jumat (19/5/2017), Kepala Bidang Persampahan dari Dinas Lingkungan Hidup Pemkot Tangsel, Yepi Suherman, berfikir keras untuk menanggulangi sampah. Yepi mencetuskan dan perkenalkan program bank sampah kepada masyarakat.

Gerakan ini yakni masyarakat memilah dan memanfaatkan sampah. Yepi gencar melakukan gerakan bank sampah di lingkungan kota Tangsel sejak 2012. Sampai saat ini jumlah bank sampah yang sudah terbentuk dan aktif yaitu 202 bank sampah. Jumlah nasabah bank sampah se-Tangsel kurang lebih 4.000 orang.

Yepi membina dan mendukung setiap Bank Sampah yang sudah terbentuk. Dia juga memberikan bimbingan teknis tentang manajemen bank sampah, daur ulang dan urban farming. Selain itu pemenuhan kelengkapan aktivitas masing-masing bank sampah seperti timbangan sampah, buku tabungan nasabah dan neon box sebagai identitas bank sampah.

Yepi, sang pencetus bank sampahYepi, sang pencetus bank sampah (Foto: Dok. Dinas Lingkungan Hidup Pemkot Tangsel)


Keseriusan Yepi membuahkan hasil. Setiap bank sampah dapat memilah sampah dari sumbernya dan membuat sampah memiliki nilai ekonomi.

Masyarakat juga menjadi lebih kreatif berkreasi membuat barang-barang dari hasil pemilahan sampah. Dengan gerakan bank sampah semakin menambah manfaat seperti mengedukasi masyarakat tentang proses komposting sampah-sampah organik.

Langkah-langkah inovasi Yepi merangsang masayarakat untuk mengelola sampah. Masyarakat menjadi gemar menanam dengan memanfaatkan kompos organik dan menggunakan wadah tanam dari barang-barang bekas.

Sedikit demi sedikit perubahan perilaku masyarakat untuk sadar lingkungan dan kreatif sudah mulai terasa dan memiliki hasil nyata. Pada akhirnya juga dapat mengubah pandangan masyarakat bahwa sampah bukanlah musibah. Sampah akan menjadi berkah apabila disikapi dengan baik dan bijak.

"Harapannya keterlibatan masyarakat sebagai mitra dinas lingkungan hidup kota Tangsel dengan berperan aktif dan berpartisipasi pada bank sampah dapat membantu mewujudkan kota yang sehat, indah, bersih dan kreatif," ujar Yepi.
(nwy/try)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed