DetikNews
Rabu 03 Mei 2017, 18:31 WIB

Soal Parkir Meter, Wakadishub: Penerimaan Parkir Meningkat 400%

Bisma Alief Laksana - detikNews
Soal Parkir Meter, Wakadishub: Penerimaan Parkir Meningkat 400% Ilustrasi parkir meter (Hasan Alhabshy/detikcom)
Jakarta - Parkir meter menjadi sorotan karena cawagub DKI Jakarta Sandiaga Uno mengatakan akan mengkaji ulang program tersebut. Wakil Kepala Dinas Perhubungan (Wakadishub) DKI Jakarta Sigit Wijatmoko menyebut, dari segi pendapatan, parkir meter masuk kategori efektif.

"Kalau bicara dari segi penerimaan, kenaikannya bisa 300 sampai 400 persen dari sebelumnya," ujar Sigit di Balai Kota, Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Rabu (3/5/2017).

Jumlah tersebut, kata Sigit, adalah jumlah persentase pendapatan secara keseluruhan di Jakarta. Sebagai contoh, Sigit mengatakan pendapatan parkir di Jalan Agus Salim atau Jalan Sabang sebelum ada parkir meter sebesar Rp 500 ribu-1 juta. Setelah ada parkir meter, pendapatan parkir di Jalan Sabang bisa mencapai Rp 8 juta.

Menurut Sigit, adanya parkir meter membuat pendapatan lebih transparan. Selain itu, pendapatan dari parkir yang besar bisa digunakan untuk memperbaiki infrastruktur jalan dan meningkatkan kesejahteraan juru parkir (jukir).

"Justru dengan penggunaan parkir meter ini, pendapatan kita lebih transparan yang nanti juga dikembalikan. Selain untuk infrastruktur jalan dan parkir juga bisa meningkatkan kesejahteraan jukir," kata Sigit.

Lebih lanjut, Sigit menyebut besarnya penerimaan bukan tujuan utama parkir meter. Dibanding soal penerimaan, parkir meter lebih bertujuan memberikan kepastian mengenai tarif parkir.

"Sekarang kita bicara kepastian, kepastian pembayaran dan kepastian penerimaan. Kalau kita mau bayar ke orang, kan kita nggak bisa pastikan juga jumlah berapa yang harus dibayar. Dengan sistem ini, kita punya penerimaan yang jelas," tutur Sigit.
(bis/rvk)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed