Jelang Putusan Sengketa Pilkada, MK Perkuat Keamanan

Edward Febriyatri Kusuma - detikNews
Rabu, 26 Apr 2017 08:59 WIB
Gedung MK (Ari Saputra/detikcom)
Jakarta - Mahkamah Konstitusi (MK) akan kembali memperkuat pengamanan gedung menjelang sidang putusan sengketa pilkada. Setidaknya ada 10 putusan yang akan dibacakan sembilan hakim konstitusi.

Sebagaimana diketahui, 10 putusan sengketa pilkada, yakni Pemilihan Wali Kota Yogyakarta, Wali Kota Salatiga, Bupati Gayo Lues, Bupati Maybrat, Bupati Takalar, Bupati Bombana, Bupati Kepulauan Yapen dengan pemohon Tonny Tesar dan Frans Sanadi, Bupati Kepulauan Yapen dengan pemohon Melkianus Laviano Doom dan Saul Ayomi, Bupati Kepulauan Yapen dengan pemohon Simon Atururi dan Isak Semuel Worabai, serta Gubernur Sulawesi Barat. Sidang putusan ini digelar setelah MK menyelesaikan dua tahapan persidangan, yaitu pemeriksaan pendahuluan dan mendengarkan jawaban KPU, Bawaslu, serta pihak terkait bagi tiap permohonan.

"Ya, ada 10 putusan, di antaranya ada tiga perkara dari Kepulauan Yapen," ujar jubir MK Fajar Laksono kepada detikcom, Rabu (26/4/2017).

Terkait dengan pengamanan, kata Fajar, akan dilakukan layaknya putusan dismissal beberapa waktu lalu. Anggota Polri yang hadir dibagi tiga ring.

"Keseluruhan 1.126 polisi, tapi penurunannya bergantung kebutuhan," ucap Fajar.

Fajar mengatakan pengamanan diperkuat untuk mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan yang membuat proses pembacaan putusan menjadi terganggu akibat oknum pengunjung tidak bertanggung jawab.

"Pengamanan, mulai dari dalam ruang sidang, luar ruang sidang, dan seputar gedung MK, tujuannya untuk menjamin agar persidangan berjalan lancar," tuturnya. (ed/dnu)