DetikNews
Senin 17 April 2017, 18:57 WIB

Ini yang Dibahas Jokowi Bersama Yusuf Mansur dan Ulama di Istana

Ray Jordan - detikNews
Ini yang Dibahas Jokowi Bersama Yusuf Mansur dan Ulama di Istana Foto: Hasan Alhabshy
Jakarta - Para ulama dan tokoh Islam Indonesia bertemu dengan Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan, Jakarta. Dalam kesempatan itu, Jokowi menjelaskan akan memaksa taipan (konglomerat) untuk bekerja sama dengan para ulama dan tokoh Islam.

Ustaz Yusuf Mansur yang ikut dalam pertemuan tersebut mengatakan, Jokowi menyampaikan pemerintah akan meredistribusikan aset lahan kepada masyarakat. Aset yang diredistribusikan tersebut sebanyak 12,7 juta hektare.

"Tadi presiden menyampaikan pertama tentang redistribusi aset. Ada 12,7 juta lahan di tanah air yang insya Allah akan didistribusikan kepada masyarakat. Salah satu chanelingnya adalah lewat pesantren, madrasah para alim ulama, para ustaz, pondok pesantren, dan kemudian ormas-ormas," kata Yusuf Mansyur saat ditemui di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (17/4/2017).

Selanjutnya, kata Yusuf, Jokowi meminta tanggapan kepada para ulama dan tokoh Islam terkait dengan rencana kemitraan antara taipan dengan ormas dan institusi ke-Islam-an.

"Presiden minta tanggapan, apakah berkenan dibangun kemitraan antara taipan dengan ormas, dengan institusi-institusi ke-Islam-an. Presiden mau memaksa taipan-taipan untuk bekerja sama, beraliansi strategis di ekonomi, di muamalah dengan para kyai, para ulama, para pesantren," katanya.

"Kalau dari taipan enggak ditanya kata Presiden. Karena dari taipan itu paksaan, jadi Presiden memaksa. Tapi kalau yang menerima ajakan ini kan Presiden perlu bertanya, tadi Presiden bertanya apa tanggapannya, dan bagaimana pendapatnya. Jadi nanti akan ada kerja sama ekonomi yang modalnya itu dari para taipan," tambah Yusuf.

Selain soal kerja sama ekonomi, lanjut Yusuf, pertemuan tersebut juga membahas soal kebhinnekaan dam radikalisme.

Lalu, apakah soal Pilkada DKI Jakarta juga disinggung?

"Iya tadi, warnanya tadi soal Bhinneka dan radikalisme gitu. Ulama-ulama banyak memberikan pandangan, pendapat. Saya kira alhamdulillah ya, (pertemuan) berlangsung fair," katanya.

Para ulama dan tokoh yang hadir dalam pertemuan ini di antaranya, Ketua MUI Ma'ruf Amin, ustaz Yusuf Mansyur, ustaz Arifin Ilham, cendikiawan muslim Jimly Asshiddiqqie, Mahfud MD, Hamdan Zoelva, Ketua Pemuda Muhammadiyah Dahnil Anzar Simanjuntak, dan lainnya.
(jor/idh)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed