Kapolri Minta Masyarakat Kritis Hadapi Hoax, Jangan Asal Sebar Informasi

Baban Gandapurnama - detikNews
Kamis, 22 Des 2016 17:17 WIB
Foto: Rengga Sancaya
Jakarta - Kabar tidak benar yang berseliweran di dunia maya berpotensi menimbulkan keresahan masyarakat bahkan bisa memperkeruh dan memecah keutuhan bangsa. Kapolri Jenderal Tito Karnavian membagi tips agar pengguna media sosial (medsos) tidak serampangan mengunggah dan membagikan informasih-informasi tidak valid atau palsu.

"Harus keluar daya kritis kita. Cek sumber di Google, kalau enggak benar jangan dishare," ucap Tito saat menyampaikan kuliah umum di Bale Sawala Gedung Rektorat Universitas Padjadjaran (Unpad), Jalan Raya Bandung-Sumedang, Jatinangor, Jawa Barat, Kamis (22/12/2016).

Informasi hoax yang muncul di medsos kerap kali menjadi viral. Sudah sepatutnya, sambung Tito, para netizen dapat menyaring secara bijak aneka kabar berupa teks, foto dan video yang begitu gampang diakses publik.

"Jangan ikut-ikutan latah, lalu share di grup sehingga (informasi hoax) menjadi viral. Medsos itu ngeri." tutur Tito.

Dia mewanti-wanti agar netizen tidak menyuarakan ujaran kebencian melalui sarana medsos. Kebebasan berekspresi lewat medsos juga diminta jangan kebablasan, seperti menyebarkan konten yang melanggar aturan hukum.

Tito menjelaskan, pihaknya memiliki langkah-langkah untuk menangkal dan meminimalisir informasi-informasi di medsos yang meresahkan masyarakat.

"Kita akan melakukan penegakan hukum, sudah ada yang kita tangkap (karena bermasalah di medsos). Lalu memperkuat kapabilitas Unit Cyber dengan undang-undang, tapi tidak membatasi kebebasan," ucapnya.

Selain itu, Tito akan mencoba mengadopsi cara Rusia dalam menetralisir informasi atau berita tidak benar. "Nanti berita (dipastikan) hoax itu ditumpahin lagi semuanya ke medsos. Sehingga masyarakat jadi enggak percaya, lalu kembali ke media mainstream yang lebih terpercaya," sebutnya. (bbn/idh)