Sonya Depari Jadi Duta Anti Narkoba di Medan

Jefris Santama - detikNews
Minggu, 08 Mei 2016 11:14 WIB
Sonya Depari (Foto: Instagram Sonya)
Medan - Sonya Depari, gadis muda yang sempat membuat heboh karena dihentikan polisi lalu lintas, kini muncul kembali. Namun, dalam kegiatan positif. Dia diangkat menjadi duta anti narkoba dan diminta menjadi ikon kampanye melawan barang haram tersebut.

Sonya diangkat menjadi duta anti narkoba oleh kalangan gereja-gereja reformis di Medan, Sumut. Sonya dianggap bisa menjadi ikon pemberantasan narkoba karena prestasinya di sekolah selama ini.

"Kita dari panitia perayaan pra-500 tahun reformasi gereja-gereja menjadikan Sonya Depari sebagai duta anti narkoba," kata Ketua Panitia Perayaan Pra-500 Tahun Reformasi Gereja-gereja, Washington Pane, kepada detikcom, Minggu (8/5/2016).

Ia menyatakan, pihaknya telah melakukan gerakan perang terhadap narkoba. Sehingga pada Sabtu (7/5) pagi, ribuan jemaat gereja yang ada di Medan melakukan gerakan jalan santai, donor darah, sosialisasi anti narkoba dan penandatanganan 500 meter spanduk anti narkoba di Lapangan Benteng Medan.

Hadir dalam kesempatan pada saat itu, Kapolresta Medan Kombes Pol Mardiaz Kusin Dwi Hananto beserta jajarannya, perwakilan dari BNNP Sumut, Walikota Medan Dzulmi Eldin dan polwan yang sempat terlibat adu mulut dengan Sonya Depari, Ipda Perida Panjaitan.

"Jadi, kemarin, Sonya sudah diangkat menjadi duta anti narkoba. Dia (Sonya) lah yang membacakan janji pemuda-pemudi gereja yang menolak narkoba dari segala bentuknya dan juga mendukung pemerintah untuk perang terhadap narkoba," jelas Washington.

Alasan penunjukan Sonya Depari menjadi duta anti narkoba oleh gereja-gereja reformis bukan tanpa sebab. Pasalnya, kata Washington, Sonya dianggap pintar dan berprestasi di sekolahnya.

"Dia (Sonya) merupakan jemaat untuk melaksanakan kegiatan kita. Sonya memang layak (jadi duta anti narkoba) karena dia baik dan pintar. Dia juga berprestasi, di sekolahnya dia memang bagus, tentu kita sudah berkoordinasi dengan pihak sekolahnya dan keluarganya. Kita juga ada ikrar (mengenai narkoba) bersama BNN," terang Washington.

Washington mengungkapkan, bila pihak BNN meminta Sonya Depari untuk mensosialisasikan bahayanya narkoba, maka pihaknya akan mendukung.

"Tentu kita mendukung. Kita berharap, Sonya dapat mensosialisasikan anti narkoba dikalangan pemuda-pemudi," ungkapnya. (mad/mad)