detikNews
Rabu 20 April 2016, 12:09 WIB

Sempat Dibui, 3 Nelayan Papa Penangkap 4 Udang Akhirnya Benar-benar Bebas

Andi Saputra - detikNews
Sempat Dibui, 3 Nelayan Papa Penangkap 4 Udang Akhirnya Benar-benar Bebas Damo, Misdan dan Rahmat sesaat sebelum sidang di PN Pandeglang (ayu/detikcom)
Jakarta - Tiga nelayan miskin dari Pandeglang, Banten, yaitu Damo, Misdan dan Rahmat harus merasakan dinginnya sel penjara gara-gara mencari udang dan ikan untuk keluarganya yang akan berlebaran. Bagaimana akhir cerita ini?

Kisah pilu 3 nelayan itu dimulai ketika mereka sedang mencari ikan di atas kapal kecil di perairan dekat Pulau Handeuleum, Banten, pada 3 Oktober 2014. Karena tidak tahu batasan mana laut umum dan laut kawasan konservasi, mereka ditangkap petugas Kepolisian Hutan Taman Nasional Ujung Kulon dengan barang bukti 24 kepiting, 4 udang dan sisanya ikan.

Mereka ditahan di penjara kemudian diseret ke meja hijau. Jaksa dalam dakwannya menjerat ketiganya dengan pasal 33 UU No 5 tahun 1990 tentang tentang Konservasi Sumberdaya Alam Hayati dan Ekosistemnya dan dituntut jaksa dengan 4 bulan penjara dengan denda Rp 500 ribu.

Tapi PN Pandeglang mementahkan tuntutan JPU dan membebaskan ketiganya pada 28 Januari 2015. Duduk sebagai ketua majelis Yunto Safarillo yang dibantu hakim anggota R Nurhayati dan Imelda Merlina. Usai divonis lepas, ketiganya dibebaskan dari penjara.

Baca: Gelombang Ganas Nelayan Miskin Penangkap 4 Udang Terbebas dari Penjara

Jaksa lantas mengajukan kasasi. Apa kata MA?

"Menolak permohonan kasasi jaksa," demikian lansir panitera dalam website MA, Rabu (20/4/2016). Duduk sebagai ketua majelis yaitu hakim agung Prof Dr Surya Jaya dengan anggota hakim agung Margono dan Maruap Dohmatiga Pasaribu. Adapun panitera pengganti yaitu Santhos Wahjoe Prijambodo.
(asp/nrl)


Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com