DetikNews
Senin 31 Agustus 2015, 14:54 WIB

Waduk Jatigede Diusulkan Ganti Nama Jadi Tembong Agung

Dana Aditiasari - detikNews
Waduk Jatigede Diusulkan Ganti Nama Jadi Tembong Agung Foto: Rengga Sancaya
Jakarta - Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR), Basuki Hadimuljono mengusulkan kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk mengubah nama Waduk Jatigede menjadi Waduk Tembong Agung.

Ini untuk mempertahankan nilai budaya daerah di area genangan waduk yang mulai diisi air hari ini.

"Saat pengoperasian saya usulkan kepada Presiden mengganti menjadi waduk Tembong Agung kalau disetujui," ujar Basuki, saat peresmian pengoperasian Waduk Jatigede, di Sumedang, Senin (31/8/2015).

Gubernur Jawa Barat, Ahmad Heryawan dalam kesempatan yang sama menjelaskan, Tembong Agung adalah nama sebuah kerajaan yang dulu lokasinya berada tepat di area genangan Waduk Jatigede.

"Usulan penggantian nama untuk menghormati kerajaan yang pernah berdiri di sini, kerajaan Tembong Agung," jelasnya.

Waduk Jatigede merupakan waduk terbesar kedua setelah Waduk Jatiluhur yang sama-sama berada di Jawa Barat. Nilai investasi Waduk Jatigede adalah US$ 467 juta, atau sekitar Rp 6,5 triliun dengan kurs yang sekarang. Kontraktor waduk ini adalah PT Wijaya Karya Tbk (WIKA) dan PT Waskita Karya Tbk.

Waduk ini punya banyak manfaat bagi warga sekitar dari mulai irigasi untuk areal pertanian seluas 90.000 hektar, yang tersebar di sejumlah wilayah seperti Majalengka, Sumedang, dam Indramayu.

Waduk Jatigede juga menghasilkan air baku 3,5 meter kaki kubik per detik, serta dapat menunjang operasional pembangkit listrik tenaga air (PLTA) berkapasitas 110 megawatt (MW), dan menangkal banjir.
(dna/mad)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed