Kisah Korban-korban Rekayasa Polisi, Disiksa Hingga Diperas Rp 100 Juta

- detikNews
Kamis, 09 Jan 2014 09:01 WIB
Kisah Korban-korban Rekayasa Polisi, Disiksa Hingga Diperas Rp 100 Juta

Pemulung di bantaran rel kereta api Kemayoran, Chairul Saleh ditangkap orang tak dikenal pada 3 September 2009 dan diseret ke Polsek Kemayoran, Jakarta Pusat.

Lalu Saleh dipaksa untuk mengakui memiliki ganja yang ada di tenda tempatnya berteduh di bantaran rel. Namun Saleh tetap berkeyakinan dirinya tidak pernah memiliki barang haram tersebut. Selain itu, dia juga tak pernah mengaku diperiksa untuk BAP dan menandatangai BAP tersebut.

Seiya sekata dengan polisi, lalu Jaksa Penuntut Umum (JPU), Roland, menuntut Chairul dengan hukuman penjara 1 tahun serta denda Rp 3 juta subsider 3 bulan. Chairul Saleh dianggap bertanggung jawab atas pemilikan ganja 1,6 gram yang ditemukan di dekat dia duduk di bantaran rel Kereta Api Kemayoran.

Namun majelis hakim mematahkan semua tuduhan polisi dan jaksa. Pada 3 Mei 2010, PN Jakpus membebaskan Chirul Saleh dan menyatakan BAP gugur.

Buntutnya, sidang disiplin Propam Polres Jakpus menjatuhkan hukuman kepada 4 polisi yang terlibat dalam rekayasa kasus kepemilikan ganja terhadap pemulung Chairul Saleh ini. Kanit Narkoba Polsek Kemayoran Aiptu Suyanto didemosi sedangkan penyidik Brigadir Rusli ditunda kenaikan pangkatnya selama satu tahun. Kemudian Aiptu Ahmad Riyanto ditunda kenaikan pangkat selama satu tahun, serta dimutasi secara demosi. Dan untuk Brigadir Dicky ditempatkan ke tempat khusus selama 7 hari.