KPAI Tegur Tokobagus.com Terkait Penjualan Bayi Online

- detikNews
Selasa, 15 Jan 2013 04:03 WIB
Jakarta - Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) memberi teguran keras kepada pengelola situs Tokobagus.com terkait iklan jual bayi di situs belanja online tersebut. KPAI juga sudah memanggil pengurus situs belanja tersebut untuk memperoleh keterangan.

"Kami sudah dengar pernyataan dari mereka dan sudah memberi peringatan keras terhadap mereka karena kelalaiannya," kata Sekjen KPAI Maria Adhianti, saat dihubungi detikcom, Senin (14/1/2013).

KPAI tidak bisa serta-merta menyalahkan pengelola Tokobagus.com sendirian. Meski demikian, KPAI menganggap kelalaian itu merupakan masalah yang serius dan tidak boleh diulangi lagi.

"Kami anggap itu kelalaian yang fatal, dan kami juga bersama pihak tokobagus sedang dalami apakah sudah ada transaksi dalam iklan tersebut," ucapnya.

Maria menambahkan, pengunggah iklan tersebut akan dijerat pasal pidana dan dikenakan UU Perlindungan Anak jika terbukti melakukan. Pihaknya juga bekerja sama dengan Polri untuk usut kasus tersebut.

"Di UU Perlindungan Anak, yang melakukan hal itu akan dikenakan sanksi UU No 23/PA/2002 pasal 83 tentang penjualan bayi dengan pidana paling tinggi 15 tahun," ungkapnya.

Sebelumnya diberitakan, iklan tersebut muncul di situs jual-beli tokobagus.com pada tanggal 31 Desember 2012. Dala iklan tersebut, si pengiklan memasang dua bayi berusia sekitar 18 bulan dengan banderol harga masing-masing Rp 10 juta.

Hingga saat ini kepolisian masih mencari siapa pengiklan misterius tersebut. Polisi juga sudah memanggil pengurus situs tokobagus.com untuk mengungkap kasus jual beli bayi secara online itu.


(rvk/iqb)