KPAI Puji Respons Cepat Kominfo Blokir 'Grup Gay Garut' di Facebook

Kanavino Ahmad Rizqo - detikNews
Sabtu, 13 Okt 2018 08:43 WIB
Ilustrasi Facebook (Foto: Dok. Reuters)
Jakarta - Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Susanto mengapresiasi langkah cepat Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kominfo) memblokir grup Facebook komunitas gay yang anggotanya diduga merupakan pelajar di Kabupaten Garut. Susanto menilai pemblokiran itu dalam rangka melindungi anak dari gay.

"Kami mengapresiasi atas respons cepat Kominfo melakukan pemblokiran. Ini langkah baik untuk melindungi anak agar terhindar dari paparan gay," kata Susanto, Sabtu (13/10/2018).


Grup komunitas gay yang ada di Facebook ini sebelumnya membuat geger warga. Apalagi diduga para anggotanya merupakan pelajar SMP dan SMA.

"Semua daerah juga ada (gay), bahkan Garut tidak sebanyak daerah lain. Cuman grup Facebook itu yang bikin resah," kata Wabup Garut Helmi Budiman kepada wartawan di Mapolres Garut, Jalan Sudirman, Karangpawitan, Kamis (11/10).


Helmi mengimbau masyarakat untuk tetap tenang dan tidak terpengaruh isu ini. Pemkab Garut mempercayakan penyelidikan kasus ini kepada pihak kepolisian.

"Pengawasan tetap harus dilakukan, tapi tidak usah resah. Saya kira pak kapolres sudah bekerja, sudah ada gambarannya," pungkas Helmi.

Sementara itu, Kapolres Garut AKBP Budi Satria Wiguna menyatakan grup gay kalangan pelajar itu hoax. Berdasarkan hasil penyelidikan, polisi tak menemukan komunitas gay di Garut itu benar-benar ada.

"Jadi intinya informasi yang beredar di media sosial dan masyarakat adalah hoax, demikian," ujarnya.


(knv/rna)