DetikNews
Jumat 06 Oktober 2017, 18:16 WIB

Eks Danpaspampres Ungkap Alasan Jokowi Tak Temui Massa 411

Sudrajat - detikNews
Eks Danpaspampres Ungkap Alasan Jokowi Tak Temui Massa 411 Mayjen Andika Perkasa menyerahkan jabatan Danpaspampres kepada Brigjen Bambang Suswantono (Agung Pambudhy/detikcom)
Jakarta - Setelah memimpin salat magrib di lingkungan Bandara Soekarno-Hatta, 4 November 2016, Presiden Joko Widodo meminta kembali ke Istana. Hari itu Presiden meninjau pembangunan jalur kereta bandara. Sedangkan di kawasan Monas, massa berunjuk rasa selepas Jumatan.

Komandan Pasukan Pengamanan Presiden (Danpaspampres) Mayjen TNI (Marinir) Bambang Suswantoro menolak permintaan Jokowi. Hal itu sesuai saran Kepala Polri Jenderal Tito Karnavian, Panglima TNI Gatot Nurmantyo, dan Sekretaris Negara M. Pratikno.

Eks Danpaspampres Ungkap Alasan Jokowi Tak Temui Massa 411Foto: Sudrajat/detikcom


Ketika sang Presiden berkeras, Bambang mencoba bernegosiasi dan meyakinkannya tentang situasi yang tengah berlangsung di sekitar Istana. "Akses masuk Istana terkepung massa. Kalau ada pendemo yang tidak menghargai Bapak, kami keberatan," ujar Bambang. Sebagai jalan tengah, akhirnya Jokowi setuju pulang ke Istana Bogor.

Entah kenapa, Jokowi malam itu seperti tak kerasan beristirahat di sana. Ketika Bambang dan para stafnya baru singgah di sebuah kafe untuk santap malam, ia mendapat laporan bahwa Presiden ingin kembali ke Jakarta. "Waduh…, langsung makanan tak tinggal," ujar Bambang dalam biografi 'Bambang Suswantono Memberi yang Terbaik' karya Fenty Effendy. "Nanti saya bayar belakangan," ujar lelaki kelahiran Semarang, 25 Juli 1965, itu kepada stafnya.

Eks Danpaspampres Ungkap Alasan Jokowi Tak Temui Massa 411Foto: Sudrajat/detikcom (repro buku 'Bambang Suswantono Memberi yang Terbaik')


Buku setebal 179 halaman itu sepertinya sengaja dirilis dalam rangka HUT TNI ke-72 di sebuah kafe di Jakarta Selatan, Jumat (6/10/2017) malam. Bambang menjadi Danpaspampres menggantikan Mayjen TNI Andhika Perkasa pada Mei 2016. Sebelumnya Bambang menjadi Wakil Danpaspamres dan pernah bertugas di Paspampres sebagai Danden Matan dan Danden Pamsus Grup A Paspampres. Sejak 16 Maret 2017, lulusan Akademi Angkatan Laut 1987 itu menjabat Dan Korps Marinir.

Begitu tiba di Istana, Jokowi langsung menanyakan perkembangan situasi di Jakarta. Bambang pun menjelaskan situasinya belum kondusif bagi Presiden untuk bisa masuk ke Istana Merdeka. "Oo... begitu," timpal Jokowi, lalu balik kanan kembali masuk ke kamar.

Tak berapa lama kemudian, Presiden kembali ke luar dan menanyakan situasi terakhir. Bambang pun kembali menegaskan hal serupa. "Pak, Mensesneg menyampaikan agar Bapak tetap di Istana Bogor saja."

"Oke," jawab Presiden. Lalu kembali masuk. Tapi selang beberapa menit kemudian, Jokowi kembali ke luar tanpa bertanya lagi, tapi langsung memerintah Bambang mengawal kembali ke Jakarta. Perwira tinggi marinir itu tak kuasa membantah selain menyatakan, "Siap, Pak!"

Dengan alasan taktis, kendaraan yang digunakan cuma dua: satu jip Mercy yang biasa ditumpangi Danpaspampres dan satu mobil voorijder. Presiden tak keberatan menumpang mobil pengawalnya dan duduk berdampingan.

Sebelum berangkat, Bambang memberikan opsi kepada Presiden mengingat massa ternyata masih bertahan. Jika tetap ke Istana Merdeka, diperkirakan massa akan memaksa masuk dan terjadi bentrokan dengan aparat. "Kalau terjadi pertumpahan darah, provokatorlah yang akan bertepuk tangan," ujar Bambang.

Akhirnya Presiden Jokowi setuju tujuan dialihkan ke Pangkalan Udara Halim Perdanakusuma. Dia meminta para menteri terkait merapat ke Halim untuk mengikuti rapat.

Ketika melintasi kawasan Taman Mini sekitar pukul 21.00, masuk laporan bahwa massa sudah bergeser ke Patung Kuda dan Istana sudah siap dimasuki Presiden. Tiba di Istana, Presiden langsung menggelar rapat dengan para menteri terkait, lalu menyampaikan hasilnya kepada pers.

Ketidakhadiran Jokowi di Istana saat massa berunjuk rasa sempat menjadi polemik. Ada yang menyebut Presiden pengecut karena tak berani menemui pengunjuk rasa. Sejumlah ulama yang menemuinya sepekan kemudian pun menyinggung hal itu.

Kepada tetamunya, menurut Juru Bicara Presiden Johan Budi SP, Presiden Jokowi kala itu menjelaskan bahwa dirinya sebetulnya malah ingin dekat dengan rakyatnya, termasuk Jumatan di Istiqlal. Tapi aturan protokoler, keamanan sesuai masukan dari Kapolri, Panglima TNI, BIN, dan menteri terkait untuk tidak ke sana. "Demi keamanan dari Presiden sendiri," ujar Johan kepada pers waktu itu.
(jat/erd)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed