detikNews
Sabtu 01 November 2014, 14:47 WIB

Ingin Jadi Ketum PPP, Ahmad Yani Harap Pemilihan Tak Aklamasi

- detikNews
Ingin Jadi Ketum PPP, Ahmad Yani Harap Pemilihan Tak Aklamasi Ahmad Yani (Ferdinan/ detikcom)
Jakarta - Politisi Partai Persatuan Pembangunan (PPP) Ahmad Yani ingin maju menjadi ketua umum. Dia berharap pemilihan tak dilakukan secara aklamasi.

"Saya belum menyatakan mundur, saya masih ingin maju," kata Ahmad Yani di lokasi Muktamar VIII PPP kubu Suryadharma Ali di Hotel Grand Sahid, Jl Jenderal Sudirman, Jaksel, Sabtu (1/11/2014).

Ahmad Yani menyebut pengurus DPC PPP yang mendukungnya menolak aklamasi dalam pemilihan ketum. Mereka juga memprotes kesimpulan pandangan umum yang disampaikan Fernita Darwis soal dukungan mencalonkan Djan Faridz sebagai ketum periode 2014-2019.

"Kalau aklamasi itu memilih kucing dalam karung," sebut Sekretaris Majelis Pakar PPP ini.

Yani sendiri mengklaim didukung 2/3 pengurus DPC PPP di seluruh Indonesia. Para pendukungnya disebut tersebar di wilayah Sumatera, Sulawesi, Jawa, Kalimantan dan timur Indonesia. "Hampir semua merata, mungkin sekitar 300," sambungnya.

Saat ini Muktamar PPP masih menggelar sidang komisi salah satunya Komisi A yang membahas AD/ART partai.

Jumat (31/10) malam, pimpinan sidang Muktamar Fernita Darwis membacakan sejumlah kesimpulann salah satunya mengajukan dan mendukung Djan Faridz sebagai ketum PPP. Namun keputusan yang dibacakan hingga pukul 23.05 WIB belum resmi disahkan dalam forum Muktamar karena masih ada interupsi dari banyak kader.

Rencananya, usai sidang komisi digelar sidang pembahasan tatib pemilihan dilanjutkan pemilihan ketum dan penutupan Muktamar.


(fdn/gah)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com