Babak Baru Perkosaan eks Pengurus BEM UMY, Tuntutan Korban-Respons Kampus

Pradito Rida Pertana , Dinda Leolisty - detikNews
Minggu, 09 Jan 2022 13:51 WIB
Kampus Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY).
Kampus Universitas Muhammadiyah Yogyakarta. (Foto: Pradito Rida Pertana/detikcom)
Bantul -

Kasus dugaan pemerkosaan terhadap 3 mahasiswi Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY) memasuki babak baru. Pada Sabtu malam (8/1/2022), akun Instagram @dear_umycatcallers mengunggah daftar tuntutan dari para korban.

Dari pantauan detikcom, postingan berjudul Tuntutan Korban Kekerasan Seksual MKA (OCD) itu terdiri dari lima bingkai (slide). Hingga Minggu siang (9/1/2022), sejak diunggah 15 jam lalu, postingan tersebut mendapat 1.568 like dan 46 komentar.

Dikutip dari akun Instagram @dear_umycatcallers, berikut 6 daftar tuntutan para korban itu:

1. Korban menginginkan agar kasus MKA (OCD) diproses melalui jalur hukum.
2. Korban menginginkan agar MKA (OCD) diberi sanksi akademik dari kampus yakni berupa Drop Out (DO) secara tidak hormat.
3. Korban menginginkan MKA (OCD) agar memfasilitasi upaya pemulihan psikis, baik ke psikolog maupun psikiater.
4. Korban menginginkan MKA (OCD) untuk membuat video klarifikasi dan permintaan kepada masing-masing korban.
5. Korban menginginkan agar ada treatment mandatory counseling pada pelaku.
6. Korban menuntut kampus agar segera menerbitkan peraturan pencegahan dan SOP penanganan kekerasan seksual di kampus yang didasari dengan prespektif gender.

detikcom belum mendapat respons dari admin akun Instagram @dear_umycatcallers saat meminta konfirmasi ihwal postingan tentang tuntutan 3 korban kasus dugaan pemerkosaan itu. Pesan langsung (direct message, DM) dari detikcom ke akun @dear_umycatcallers sejak Jumat (7/1/2022) belum direspons.

Sementara itu, Kepala Biro Humas dan Protokol UMY Hijriyah Oktaviani mengatakan, UMY siap memberi pendampingan melalui Pusat Konsultasi dan Bantuan Hukum (PKBH) jika korban hendak membawa kasus ke jalur hukum.

"Kampus memang memberikan kebebasan kepada korban untuk memilih seperti apa dalam penyelesaian kasus ini, seperti disampaikan pimpinan dalam konferensi pers kemarin (6/1/2022)," katanya kepada detikcom, Minggu (9/1/2022).

Simak selengkapnya di halaman berikutnya....

Saksikan Video 'Tegas! UMY Berhentikan MKA, Aktivis Kampus Pemerkosa 3 Mahasiswi':

[Gambas:Video 20detik]