Kemunculan Listrik, Lampu Setan dan Budaya Wedangan di Solo

Bayu Ardi Isnanto - detikNews
Rabu, 24 Nov 2021 14:55 WIB
5 Angkringan Legendaris di Solo, Ada yang Langganan Presiden Jokowi
Ilustrasi angkringan. (Foto: detikcom)

Adanya penerangan di pusat kota kemudian menggairahkan perekonomian masyarakat hingga muncul budaya baru, seperti nglembur atau kerja lembur bagi pekerja atau perajin batik. Muncul pula tempat-tempat hiburan seperti bioskop layar tancep di Pasar Pon yang menghadirkan film Charlie Chaplin dan lain-lain.

Selain itu, muncul pula pasar malam hingga hiburan kesenian di Sriwedari. Hal ini pun menarik kedatangan warga masyarakat dari pinggiran ibu kota Surakarta untuk turut menikmati gemerlapnya malam di Solo.

Ramainya masyarakat yang datang di Solo, membuat orang banyak mengais rezeki di seputaran tempat hiburan tersebut. Di antaranya ialah penjaja wedangan yang berhenti di tepi jalan atau ujung gang sambil menunggu pembeli datang.

"Mereka rata-rata berasal dari pinggiran Surakarta, khususnya Klaten. Bayat (daerah di Klaten) adalah awal mula pemasok pedagang angkringan," tulis Eko.

Keramaian itu terus berlangsung dari malam hingga pagi hari, sehingga Solo dibilang sebagai kota yang tidak pernah tidur. Dan ternyata budaya wedangan tersebut masih terus berlangsung di Solo hingga seabad ini.

Tahun semakin berlalu, listrik pun berkembang dan digunakan untuk transportasi, seperti trem listrik. Kemudian juga media komunikasi seperti kehadiran radio, Solosche Radio Vereeniging (SRV).

Keruntuhan masa kolonial kemudian dilanjutkan pemerintahan Jepang, termasuk dalam pengelolaan listrik. Setelah masa kemerdekaan, ANIEM dan perusahaan listrik lainnya berpindah ke tangan pemerintah Republik Indonesia yang kini bernama PT Perusahaan Listrik Negara (PLN).


(rih/mbr)