Round-Up

Fakta-fakta Baru Terungkap Saat Rekonstruksi Diksar Maut Menwa UNS

Ari Purnomo - detikNews
Jumat, 19 Nov 2021 06:43 WIB
Tersangka Diksar maut Menwa UNS melakukan pemukulan menggunakan gagang senjata replika, Kamis (18/11/2021).
Rekonstruksi kasus Diksar Menwa UNS yang mengakibatkan satu pesrta tewas. (Foto: Ari Purnomo/detikcom)
Solo -

Polisi menggelar rekonstruksi kasus tewasnya peserta Diksar Menwa UNS, Gilang Endi Saputra, di halaman parkir Stadion Manahan, Solo, Kamis (18/11).

Dari reka ulang kejadian tersebut tergambar jelas mengenai peristiwa yang terjadi selama kegiatan berlangsung hingga Gilang meregang nyawa.

Berikut fakta-fakta yang tergambar selama proses rekonstruksi:

Berjalan 3 jam dengan 69 adegan

Rekonstruksi yang digelar Polresta Solo berjalan selama lebih kurang tiga jam, mulai 10.30 WIB dan berakhir sekitar pukul 12.30 WIB. Selama tiga jam tersebut, ada 69 adegan yang diperagakan, baik oleh kedua tersangka maupun para saksi yang dihadirkan dalam kegiatan tersebut.

Rekonstruksi ini dilakukan mulai dari awal mula kegiatan hingga kondisi Gilang sekarat dan dilarikan ke rumah sakit.

"Rekonstruksi ini ada 69 adegan, untuk memperjelas suatu peristiwa. Untuk membantu rekan-rekan JPU mengetahui peristiwanya seperti apa, kita gambarkan dari rekonstruksi," urai Kasatreskrim Polresta Solo AKP Djohan Andika, Kamis (18/11).


Ada kekerasan terhadap korban

Berdasarkan rekonstruksi yang digelar polisi terlihat ada beberapa adegan kekerasan yang dilakukan oleh kedua tersangka yakni NFM dan FPJ. Kekerasan tersebut diperagakan pada beberapa adegan.

Mulai dari adegan ke-22 di mana NFM menampar korban karena adanya kesalahan peserta. Kemudian adegan ke-25 NFM kembali melakukan kekerasan menggunakan gagang senjata replika.

Pada adegan ke 31 juga tergambar tersangka FPJ memukul kepala korban menggunakan matras karena keliru saat mengikuti senam senjata. Dan adegan kekerasan terakhir terjadi pada adegan ke 50, di mana korban yang sudah dalam kondisi lemah dipukul menggunakan gagang senjata.


Kedua tersangka menyangkal pukul korban

Di beberapa adegan rekonstruksi Kedua tersangka NFM dan FPJ menyangkal beberapa keterangan yang ada. Keduanya kompak membantah melakukan pemukulan menggunakan gagang senjata replika terhadap korban.

Meski begitu polisi tetap melakukan rekonstruksi sesuai dengan keterangan para saksi selama proses penyidikan berjalan.

"Namanya tersangka menyangkal tidak masalah itu (rekonstruksi) sesuai keterangan saksi dan dibuktikan nanti di pengadilan," kata Djohan.


Peran tersangka sempat digantikan petugas

Dalam rekonstruksi kasus Diksar Menwa UNS tersebut, polisi terpaksa menggunakan pemeran pengganti untuk kedua tersangka di beberapa adegan. Hal ini dilakukan lantaran keduanya membantah melakukan pemukulan kepada korban sehingga tidak mengikuti rekonstruksi.

Dua adegan yang digantikan tersebut yakni pada adegan ke-25 di mana NFM memukul korban dua kali menggunakan gagang senjata replika. Dan adegan ke-50 di mana tersangka FPJ juga memukul korban menggunakan gagang replika senjata.

Simak video 'Rekonstruksi Diksar Menwa UNS, Tersangka Bantah Memukul Korban':

[Gambas:Video 20detik]






Selanjutnya: panitia Diksar memanggil paranormal...