Pukat UGM: Punya Fasilitas Gedung, Buat Apa KPK Raker di Hotel Yogya?

Jauh Hari Wawan S - detikNews
Kamis, 28 Okt 2021 12:44 WIB
Peneliti Pukat UGM, Zaenur Rohman, Kamis (16/5/2019).
Zaenur Rohman (Foto: dok detikcom)
Sleman -

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengadakan rapat kerja di salah satu hotel bintang 5 di Sleman, Daerah istimewa Yogyakarta (DIY). Pusat Kajian Anti Korupsi (Pukat) Fakultas Hukum Universitas Gadjah Mada (UGM) mengkritik.

"Yang pertama memang kalau dari sisi aturan barangkali ini tidak ada yang dilanggar ya. Tetapi kalau dari sisi kepantasan kelayakan kewajaran mungkin ini bisa dipertanyakan kepada KPK," kata Peneliti Pukat UGM, Zaenur Rohman, kepada wartawan, Kamis (28/10/2021).

Zaen mengatakan ada tiga poin utama yang jadi kritiknya. Pertama adalah KPK sendiri itu memiliki fasilitas ruangan di dalam gedungnya yang dapat digunakan secara representatif untuk menyelenggarakan rapat kerja.

"KPK punya dua gedung ya, gedung Merah Putih dan gedung C1 di kuningan. Dua gedung itu sama-sama bisa digunakan untuk rapat kerja bahkan dari dulu juga sudah biasa digunakan untuk rapat kerja itu," jelasnya.

"Jadi seharusnya kalau sudah ada fasilitas yang dimiliki oleh KPK, tidak perlu KPK menggunakan fasilitas lain yang harus menggunakan biaya. Sehingga sebenarnya anggaran yang digunakan untuk menyewa gedung dan seluruh akomodasi lainnya seperti transportasi dan lain-lain bisa digunakan untuk program kerja lain yang lebih urgen," urainya.

Kedua, lanjut Zaen, KPK sebelumnya sering memberikan contoh kepada kementerian, lembaga daerah para pejabat yang lain terkait cara efisien dan efektif dalam pengelolaan anggaran. Sedangkan poin yang ketiga adalah terkait situasi pandemi, bukan hanya soal kesehatan tapi soal masih banyak kesulitan yang dialami oleh rakyat.

"Dan kesulitan itu seharusnya bisa menimbulkan empati bagi para pejabat negara. Bahwa rakyat masih banyak yang susah seharusnya bisa menunjukkan empatinya dengan menjaga sikap dan tindakannya, kebijakan-kebijakannya agar tidak melukai hati rakyat," tegasnya.



Selengkapnya di halaman berikutnya...

Lihat juga Video: Firli ke Pegawai: Jadi ASN Jangan Sampai Hambat Tugas Pokok KPK

[Gambas:Video 20detik]