Terpopuler Sepekan di Jateng

Heboh Temuan Jenglot Bertaring-Berambut Panjang di Makam Keramat Kudus

Dian Utoro Aji - detikNews
Sabtu, 06 Mar 2021 14:43 WIB
Pemampakan jenglot yang ditemukan di makam Ki Buyut Akasah
Penampakan jenglot yang ditemukan di makam Ki Buyut Akasah (Foto: juru kunci makam Ki Buyut Akasah Kudus)
Kudus -

Sebuah jenglot yang ditemukan di makam keramat Desa Burikan, Kecamatan Kota, Kudus, Jawa Tengah bikin heboh. Jenglot itu memiliki rambut panjang dan bertaring dua. Lalu seperti apa penampakannya?

"Iya kemarin Sabtu tanggal 27 Februari 2021 ditemukan jenglot di makam punden Mbah Buyut Akasah Desa Burikan. Baru pertama ini (penemuan jenglot)," kata Juru Kunci Punden Mbah Buyut Akasah, Mamik Junaidi saat dihubungi detikcom lewat sambungan telepon, Minggu (28/2/2021).

Mbah mamik menceritakan jenglot itu ditemukan pada Sabtu (27/2) siang. Kala itu sedang ada kegiatan bersih-bersih di kompleks makam Buyut Akasah.

"Pertama kali ini, pada waktu kerja bakti sama tukang pembersih, itu membersihkan di pompa. Pada saat salat duhur, terus saya duhur. Saya pamit pembersih mau ke masjid jamaah, terus ke masjid. Setelah pulang masjid dipetuk (ketemu) (tukang) pembersih. Dia bilang aku penemu jenglot pak," ungkapnya.

Dia menjelaskan jenglot jenglot ditemukan memiliki panjang antara 15 sampai 20 sentimeter. Adapun ciri-cirinya memiliki dua taring, berambut panjang, hingga memiliki kuku jari tangan panjang. Jenglot yang ditemukan itu berwarna coklat.

"Ukurannya 15 sentimeter sampai 20 sentimeter. Bentuknya seperti rambutnya panjang sampai satu dengkul. Ada siung panjang ke bawah dua. Tidak ada pakaian, jenis kelaminnya laki-laki, warnanya coklat," ungkap Mbah Mamik.

Mamik menyebut penemuan jenglot itu dikhawatirkan bikin heboh warga sekitar sehingga disimpan oleh pihak pengurus makam Buyut Akasah. Namun, akhirnya jenglot itu diserahkan ke Yayasan Menara Kudus, sebab kata Mamik, Buyut Akasah masih ada garis keturunan dengan Sunan Kudus.

"Jadi itu mistik, lha saya kalau taruh di makam terus bisa-bisa dibongkar (orang). Nah lebih baik diamankan di Menara Kudus hari Minggu (28/2) siang kemarin sudah diserahkan. Alasannya karena Mbah Akasa ini masih ada keturunan dari Sunan Kudus, sehingga akhirnya kita serahkan ke sana untuk disimpan," terang Mbah Mamik.

Terpisah Dosen Sejarah dan Budaya pada IAIN Kudus, Moh Rosyid menjelaskan jenglot memiliki dua versi dalam dunia perdukunan. Pertama menjadi makhluk jadi-jadian dan yang kedua merupakan nyata yang makan darah.

"Versi dunia perdukunan, jenglot ada dua versi satu makhluk jadi-jadian yang bisa disuruh majikannya untuk ditugasi mengantar hal magis atau guna-guna atau teluh. Kedua makhluk gaib beneran yang tidak makan nasi tapi makan darah," kata Rosyid saat dihubungi detikcom lewat telepon, Senin (1/3).

Dia menyebut jika jenglot itu berupa jimat, biasanya cenderung digunakan ke hal negatif. Jenglot, menurutnya, juga lebih digunakan dunia santet.

"Serumpun jimat tapi mengarah yang negatif, (biasanya) untuk santet, itu bagian dari dunia santet. Santet akan selalu aksis di era apapun. Karena manusia menggunakan imbas konflik yang tidak diselesaikan, maka pelampiasannya dunia hitam," ungkapnya Rosyid.

Kiai muda kenamaan KH Ahmad Muwafiq menambahkan jenglot yang ditemukan di Kudus belum tentu asli. Menurutnya saat ini banyak jenglot yang palsu.

"Ya saya tidak tahu jenglot yang ditemukan yang asli apa yang palsu, karena saat ini banyak beredar jenglot yang palsu," kata pria yang akrab disapa Gus Muwafiq ini kepada detikcom, Kamis (4/3).

Menurutnya jika jenglot itu asli akan bergerak bukan diam. Apalagi jenglot ditaruh di dalam sebuah kotak. Menurutnya saat ini banyak yang jual jenglot.

"Kalau yang asli itu memang benar-benar makhluk, dia hidup dan dia bergerak bukan malah diam dan diwadhahi (dikemas) kotak seperti itu. Jadi kalau jenglot itu bergerak, makanya kalau orang ketemu fenomena jenglot itu biasa saja, karena sekarang banyak yang jual," terangnya.

"Coba saja kalau ketemu jenglot dibedah, kalau yang asli bentuknya seperti manusia tapi memang mengecil, meski keriput dia mengecil tapi utuh. Bukan benda mati, seperti boneka itu, karena jenglot itu bergerak," sambungnya.

Selengkapnya cerita Gus Muwafiq soal jenglot pernah jadi tren pada masa Majapahit..

Simak juga 'Penemuan 2 Jenglot Gegerkan Warga Sragen':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2