Bupati Banyumas Ungkap Jadi Korban Hoax Tolak SKB 3 Menteri

Arbi Anugrah - detikNews
Rabu, 17 Feb 2021 19:10 WIB
Bupati Banyumas, Achmad Husein memberi penjelasan terkait Virus Corona, Senin (16/3/2020).
Bupati Banyumas, Achmad Husein, Senin (16/3/2020). (Foto: Arbi Anugrah/detikcom)
Banyumas -

Bupati Banyumas Achmad Husein mengungkapkan bahwa dirinya menjadi korban hoax terkait penolakan Surat Keputusan Bersama (SKB) 3 Menteri yang mengatur pakaian seragam dan atribut sekolah. Apa penjelasan Husein?

"Ada berita, ini penting dan saya harus klarifikasi. Mantan Wali Kota Padang Pak Fauzi Bahar mengatakan ada tiga kepala daerah yang menolak SKB 3 Menteri, termasuk di sini adalah Bupati Banyumas. Itu tidak benar itu, hoax itu," kata Husein kepada wartawan di Pendopo Sipanji, Purwokerto, Banyumas, Rabu (17/2/2021).

Husein menyebutkan bahwa dirinya selamanya akan patuh pada peraturan apapun yang dikeluarkan oleh pemerintah pusat. Termasuk SKB 3 Menteri soal seragam sekolah.

"Jadi kalau seperti ini hoax ini, saya kecewa itu, protes, tidak boleh itu," ucapnya.

Menurut Husein, yang sebenarnya terjadi adalah bukan menolak SKB 3 Menteri. Dia menyinggung jangan mewajibkan pungutan apapun kepada orang tua siswa terutama yang anaknya bersekolah di SD dan SMP negeri.

"Wong itu sekolah di rumah kok pakai seragam, tidak usah. Nanti kalau sudah tatap muka baru wajib pakai seragam, tapi kalau sekarang jangan ada pungutan seragam," ujarnya.

"Yang lain lain, SKB 3 Menteri akan saya patuhi, saya jalankan. Tidak ada masalah, kita wajib patuh kepada pimpinan pusat," lanjut dia.

Untuk diketahui, SKB 3 Menteri yang dimaksud yakni Nomor 02/KB/2021, Nomor 025-199 Tahun 2021, dan Nomor 219 Tahun 2021 tentang Penggunaan Pakaian Seragam dan Atribut Bagi Peserta Didik, Pendidik, dan Tenaga Kependidikan di Lingkungan Sekolah yang Diselenggarakan Pemerintah Daerah Pada Jenjang Pendidikan Dasar dan Menengah. SKB itu diteken Mendikbud Nadiem Makarim, Mendagri Tito Karnavian, dan Menag Yaqut Cholil Qoumas.

Saksikan juga 'Tolak SKB 3 Menteri-Seragam Sekolah, Walkot Pariaman Ditegur Kemendagri':

[Gambas:Video 20detik]



(rih/sip)