Indahnya Toleransi, Warga Semarang Gotong Royong Bersihkan Masjid-Kapel

Akbar Hari Mukti - detikNews
Jumat, 25 Sep 2020 19:20 WIB
Warga Desa Gedong, Kecamatan Banyubiru, Kabupaten Semarang bergotong royong membersihkan kapel dan masjid yang lokasinya berdekatan, Jumat (25/9/2020)
Warga Desa Gedong, Kecamatan Banyubiru, Kabupaten Semarang bergotong royong membersihkan kapel dan masjid yang lokasinya berdekatan (Foto: Akbar Hari Murti/detikcom)
Semarang -

Jauh dari perkotaan, nuansa toleransi antarumat beragama sangat terasa di Desa Gedong, Kecamatan Banyubiru, Kabupaten Semarang. Warga di desa ini bergotong royong membersihkan masjid dan kapel yang lokasinya saling berhadapan dan dipisahkan jalan sepetak.

Pantauan di lokasi, Jumat (25/9), warga mulai membersihkan masjid dan kapel sejak pukul 08.00 WIB sampai 11.00 WIB. Umat Kapel Fransiskus Xaverius XVII dan jemaah Masjid Al Muttaqin saling bahu membahu membersihkan dua tempat ibadah tersebut.

Biasanya saat gotong royong membersihkan tempat ibadah itu, warga Gedong dibagi dalam dua grup. Semua saling membantu membersihkan area tempat ibadah tanpa memandang agama satu dengan yang lain.

"Paling tidak sebulan sekali kami secara bersama-sama membersihkan dua tempat ibadah yang saling berhadapan di desa tersebut," kata Kepala Desa (Kades) Gedong, Banyubiru, Kabupaten Semarang, Suradi saat ditemui detikcom di lokasi, Jumat (25/9/2020).

Suradi menyebut Kapel Fransiskus Xaverius XVII dan Masjid Al Muttaqin dibangun sekitar 1980-an. Selama puluhan tahun juga, masyarakat Gedong juga hidup berdampingan.

"Selama 30 tahunan di sini tak ada yang namanya konflik. Kami hidup berdampingan dan saling tolong-menolong," jelasnya.

Warga Desa Gedong, Kecamatan Banyubiru, Kabupaten Semarang bergotong royong membersihkan kapel dan masjid yang lokasinya berdekatan, Jumat (25/9/2020)Warga Desa Gedong, Kecamatan Banyubiru, Kabupaten Semarang bergotong royong membersihkan kapel dan masjid yang lokasinya berdekatan, Jumat (25/9/2020) Foto: Akbar Hari Murti/detikcom

Suradi menyebut kegiatan gotong-royong membersihkan dua tempat ibadah itu juga untuk menjaga kerukunan. Dia menambahkan selama pandemi Corona, umat Kapel Fransiskus Xaverius XVII tidak beribadah di kapel.

"Pembersihan bersama dilakukan juga karena kapel sudah tujuh bulan tak digunakan karena COVID-19. Karena sudah berdebu maka kami juga ingin bersama-sama membersihkannya," jelas Suradi.

Sementara itu, pendamping iman Kapel Fransiskus Xaverius XVII, Vincencia Kadariyah mengatakan selama pandemi umat diminta beribadah di rumah. Namun, karena lama tidak digunakan warga berinisiatif membersihkan kapel tersebut.

"Kemudian setelah melihat Kapel kotor, warga bersama-sama ingin membersihkannya. Sekalian kami membersihkan juga masjid yang ada di dekat kami," jelasnya.

Hal senada juga disampaikan Imam Masjid Al Muttaqin Gedong, Kiai Ahmad Saifuddin. Ahmad menyebut masyarakat Gedong sangat majemuk namun tetap kompak dalam kebersamaan.

"Ada yang beragama Islam, Katolik, dan Buddha. Saat bermasyarakat sangat kompak. Tidak ada masalah. Ada kegiatan bersama-sama, saling menyayangi," jelasnya.

(ams/sip)