Tim Relawan BPBD Kudus Setop Bantu Urus Jenazah Pasien Corona, Ada Apa?

Dian Utoro Aji - detikNews
Minggu, 16 Agu 2020 17:59 WIB
Tim relawan pemulasaraan dan pemakaman jenazah pasien Corona di Kudus.
Tim relawan pemulasaraan dan pemakaman jenazah pasien Corona di Kudus. (Foto: Dok. BPBD Kudus)
Kudus -

Relawan di Kabupaten Kudus untuk sementara berhenti membantu pemulasaraan dan pemakaman jenazah pasien virus Corona atau COVID-19. Ada apa?

"Bukan mogok, tapi karena pernyataan dari jubir GTPP (Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kudus) yang terhormat saat jumpa pers ada yang bersangkutan sudah memberikan pelatihan dan membentuk tim pemulasaraan dan pemakaman di 132 desa, kalau ada pernyataan itu kan benar. Maka ya sudah ternyata sudah ada (tim pemulasaraan jenazah COVID-19 di setiap desa)," kata Ketua Relawan Pemulasaraan Jenazah COVID-19 Kudus, Mbah Bejo, saat dihubungi detikcom, Minggu (16/8/2020).

"Ya tidak sementara (tidak melakukan pemulasaraan dan pemakaman jenazah COVID-19), karena mereka sudah punya (tim pemulasaraan dan pemakaman jenazah COVID-19 di masing-masing desa)," sambung Mbah Bejo.

Menurutnya, untuk saat ini tim pemulasaraan di 132 desa di Kudus bisa dimaksimalkan. Apalagi, menurutnya dari GTPP COVID-19 Kudus sudah menyediakan anggaran yang tidak sedikit. Menurut Mbah Bejo, tim pemulasaraan jenazah di Kudus yang diketuainya merupakan bentukan dari BPBD Kudus. Mereka bertugas untuk membantu pemulasaraan dan pemakaman jenazah COVID-19.

"Harapan, nyuwun sewu, dari GTPP sudah ada dianggarkan, menurut cerita jubir sudah dibentuk tim pemulasaraan di 132 desa, itu saja dimaksimalkan," ujar dia.

Mbah Bejo mengatakan, bahwa selama ini timnya bekerja 24 jam untuk melakukan pemulasaraan dan pemakaman jenazah COVID-19. Bahkan dalam sehari bisa memakamkan delapan jenazah.

Meskipun demikian, jika ternyata masih dibutuhkan untuk membantu GTPP melakukan pemulasaraan dan pemakaman jenazah COVID-19, pihaknya bersedia. Karena menurutnya hal tersebut adalah perikemanusiaan.

"Kalau nanti kepontal (terlalu banyak jenazah COVID-19) dan saat nanti datang ke kami minta bantuan, kami siap bantu kapan saja. Ini kan bantuan adalah panggilan perikemanusiaan, kalau sudah dibutuh kami tahu diri," ujar dia.

Tonton video 'Petugas Urug Makam Jenazah COVID-19 Hanya Bermodal Tangan Kosong':

[Gambas:Video 20detik]



Selanjutnya
Halaman
1 2