Pendukung Jokowi di Yogya Desak Kasus 'Dosen Swinger' Diproses Hukum

Pradito Rida Pertana - detikNews
Selasa, 04 Agu 2020 21:02 WIB
Colour backlit image of the silhouette of a woman with her hands on her head in a gesture of despair. The silhouette is distorted, and the arms elongated, giving an alien-like quality. The image is sinister and foreboding, with an element of horror. It is as if the woman is trying to escape from behind the glass. Horizontal image with copy space.
Foto: Ilustrasi (iStock)
Yogyakarta -

Seorang pria yang mengaku dosen, Bambang Arianto, mengungkap telah melakukan pelecehan seksual dengan kedok penelitian terkait perilaku swinger (praktik tukar pasangan). Di media sosial nama Bambang Arianto dikaitkan dengan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Pendukung Jokowi di Yogya pun mendukung polisi untuk mengusut kasus tersebut.

Salah satu tokoh pendukung Jokowi di Yogya, Eko Suwanto, mendukung kepolisian untuk memproses pelaku pelecehan seksual tersebut. Selain itu, Eko yang saat ini menjabat Ketua DPC PDIP Kota Yogyakarta ini berharap seluruh korban pelecehan seksual Bambang, segera melaporkan peristiwa yang dialami agar ada proses hukum dari kepolisian.

"Pelaku bukan bagian dari tim kampanye Jokowi-Maruf Amin. Ini saya tegaskan karena ada framing di medsos yang mengkaitkan aktivitas politik mantan dosen berinisial BA ini," kata Eko kepada detikcom, Selasa (4/8/2020).

"Kalau ada ramai di medsos dikait-kaitkan dengan tim kampanye Joko Widodo-Maruf Amin, saya tegas sampaikan BA tidak ada kaitan sama sekali. Tindakan amoral ini 100 persen tanggung jawab pribadi dan tidak terkait dengan politik. Framing terhadap aktivitas politiknya yang seolah-olah menjadi tim sukses Jokowi sebaiknya dihentikan, dan materi difokuskan pada proses hukum saja kepada yang bersangkutan," imbuh Eko.

Eko juga mendukung langkah Universitas Nahdlatul Ulama (UNU) Yogyakarta yang memutuskan untuk membuka layanan aduan bagi para korban kasus pelecehan seksual Bambang Arianto. Hal itu agar jumlah korban Bambang terungkap secara gamblang.

"Kita dukung langkah UNU Yogyakarta buka layanan aduan. Pelaku pelecehan ini telah berbicara terbuka lewat media sosial, proses hukum harus tetap ditegakkan," ucapnya.

Senada dengan Eko, Ketua Tim Pemenangan Jokowi di Yogyakarta saat Pilpres 2019, Bambang Praswanto sangat menyesalkan perbuatan yang dilakukan oleh Bambang Arianto. Selain itu, Bambang Praswanto berharap kasus itu dibawa ke ranah hukum.

"Saya menyesalkan tindakan dia, dan menurut saya perlu dibawa ke ranah hukum. Karena korbannya banyak, perempuan dan tindakannya tidak dibenarkan," katanya saat dihubungi detikcom hari ini.

Selanjutnya
Halaman
1 2