Pemuda Sukoharjo Tewas Usai Ditangkap Densus, Ayah: Saya Dengar Ditembak

Bayu Ardi Isnanto - detikNews
Minggu, 12 Jul 2020 16:48 WIB
Ilustrasi jenazah
Ilustrasi. Foto: Thinkstock
Sukoharjo -

Ayah Muhammad Jihad Ikhsan (22), pemuda yang ditangkap Densus 88 Antiteror di Sukoharjo, Jawa Tengah, mempertanyakan alasan polisi menembak anaknya. Pihak keluarga mengaku tidak mendapatkan penjelasan dari petugas yang datang mengabarkan penangkapan maupun kematian Ikhsan.

"Saya dengar ditembak. Saya kan pengin tahu salahnya apa, kok sampai ditembak sampai meninggal? Ditembak apanya?" kata ayah Ikhsan, Kemis, saat dihubungi detikcom, Minggu (12/7/2020).

Adapun peristiwa penangkapan Ikhsan terjadi pada Jumat (10/7/2020) sekitar pukul 13.30 WIB. Saat itu Ikhsan pulang dari salat Jumat naik sepeda.

"Saya terkejut sudah banyak orang di depan rumah. Katanya anak saya ditangkap. Saya tanya, apa salah anak saya?" kata Kemis.

Petugas pun menjelaskan bahwa anaknya diduga terlibat penyerangan Wakapolres Karanganyar Kompol Busroni di Cemoro Kandang, Tawangmangu, 21 Juni 2020 lalu. Kemis masih tak percaya anaknya terlibat aksi terorisme.

"Katanya terkait kasus Cemoro Kandang. Kok tersangkut itu? Kok bisa?" tanya Kemis kepada petugas saat itu.

Dia pun mempersilakan petugas menggeledah rumah kontrakannya di Ngruki RT 01 RW 16, Cemani, Sukoharjo. Saking bingungnya, dia tidak sempat menanyakan kabar anaknya.

"Saya nggak sempet tanya, anaknya hidup atau mati, karena tiba-tiba sudah banyak orang di rumah," ujarnya.

Menurutnya, keseharian Ikhsan di rumah tidak menunjukkan keanehan. Namun dia mengaku tidak tahu kegiatan Ikhsan saat di luar rumah.

"Kegiatan di luar memang saya tidak mengontrol. Karena saya kerja biasanya dari jam 8 pagi sampai 10 malam," kata dia.

Sabtu (11/7) malam, dia kembali didatangi petugas yang mengabarkan anaknya telah meninggal dunia. Namun dia tidak diberi tahu penyebab anaknya meninggal.

Diberitakan sebelumnya, Densus 88 Antiteror/Polri menembak terduga teroris MJI alias IA (22) yang melawan saat hendak ditangkap pada Jumat (10/7/2020) sekitar pukul 13.30 WIB di Kabupaten Sukoharjo. Sempat dirawat 24 jam di RS Bhayangkara dan RSUP dr Kariadi Semarang, IA meninggal dunia Sabtu (11/7/2020) sekitar pukul 17.20 WIB.

Selanjutnya
Halaman
1 2