Karyawati Bank Gondol Duit Miliaran Disebut Mulai Terbuka soal Aliran Dana

Imam Suripto - detikNews
Jumat, 10 Jul 2020 18:00 WIB
Karyawati bank di Kota Tegal gelapkan uang nasabah hingga miliaran, Selasa (9/6/2020).
Foto: Karyawati bank di Kota Tegal gelapkan uang nasabah hingga miliaran, Selasa (9/6/2020). (Imam Suripto/detikcom)
Kota Tegal -

Tersangka kasus penggelapan dana nasabah bank di Kota Tegal, Jawa Tengah, Febrinita Budi Winarti (39) kembali menjalani pemeriksaan di Polresta Tegal, hari ini. Tersangka diperiksa selama sekitar lima jam di Unit III Satreskrim.

"Pemeriksaan kali ini penyidik mengajukan pertanyaan yang berkaitan alur dana milik nasabah (pelapor), mengenai pemalsuan bilyet dan termasuk mengenai peran broker atau marketing perantara," kata penasihat hukum tersangka, Azhari Setiadi, saat ditemui di Brebes, Jumat (10/7/2020).

Saat pemeriksaan, tersangka didampingi penasihat hukumnya Azhari Setiadi dan Ari Satya. Pemeriksaan dimulai sejak pukul 10.00-15.00 WIB. Selama lima jam pemeriksaan, tersangka dicecar 32 pertanyaan oleh penyidik.

Azhari berharap semoga kasus ini bisa dikembangkan terutama berkaitan peran para broker. Karena dalam perkara ini, sebutnya, broker berperan vital. Selain mencari nasabah dan memperoleh komisi dari kliennya, broker juga menentukan jumlah besaran bunga yang diterima nasabah.

"Kami selaku penasihat hukum Febrinita berharap adanya penyatuan perkara ini, karena pada dasarnya semua ini memiliki keterkaitan dalam perputaran dana milik nasabah. Pihak broker, marketing perantara punya peran aktif dan memperoleh keuntungan," tegas Azhari.

Terkait semua alur dana milik pelapor, Azhari menyatakan sudah dijelaskan kepada penyidik termasuk peran dari broker atau marketing perantara.

"Sampai saat ini dalam pemeriksaan tersangka Febrinita sangat kooperatif dan sudah mulai terbuka ke mana aliran-aliran dana tersebut dipakai semua telah dituangkan dalam BAP," ujar Azhari.

Diberitakan sebelumnya, polisi terus mendalami kasus penggelapan yang melibatkan marketing salah satu bank di Kota Tegal, Febrinita Budi Winarti (39) hingga mengakibatkan kerugian nasabahnya mencapai miliaran rupiah. Aset Febrinita pun ditelusuri.

"Masih terus kami dalami. Termasuk menyusuri aset hasil kejahatan," kata KBO Reskrim Polresta Tegal Iptu Bambang SD di kantornya, Senin (6/7).

Selanjutnya
Halaman
1 2