Viral Polisi Mengambil Bendera Merah Putih di Selokan, Begini Faktanya

Eko Susanto - detikNews
Selasa, 07 Jul 2020 19:26 WIB
Viral polisi mengambil bendera merah putih di selokan.
Viral polisi mengambil bendera merah putih di selokan. (Foto: Tangkapan layar akun Instagram ganjar_pranowo)
Magelang -

Video seorang pria berseragam polisi satuan lalu lintas mengambil bendera merah putih viral di media sosial. Pria tersebut tampak mengambil bendera yang berada di selokan.

Video tersebut salah satunya diunggah akun Instagram ganjar_pranowo. Video berdurasi 22 detik itu diberi caption 'Apa komentarmu pd polisi botak ini?'. Adapun hingga saat ini, video itu sudah ditonton kurang lebih 1,1 juta warganet. Kemudian, ada sekitar 9,5 ribu komentar.

Pria yang mengambil bendera merah putih berbahan plastik tersebut ternyata Brigadir Polisi Nanang Agus Rianto yang bertugas di Sat PJR Ditlantas Polda Jawa Tengah. Adapun kejadian pengambilan bendera tersebut dilakukan saat istirahat di sela-sela melakukan pengawalan kunjungan Presiden Joko Widodo di daerah Weleri, Kabupaten Batang, Selasa (30/6/2020).

"Itu kejadian tanggal 30 Juni, pas kunjungan Bapak Presiden ke Weleri, Batang. Kami melakukan pengawalan terus standby di PTPN. Itu sebenarnya saat istirahat ngobrol dan bercanda dengan teman-teman, kru sopir," tutur Nanang saat ditemui di rumahnya, Dusun Tubansari, Desa Margoyoso, Kecamatan Salaman, Kabupaten Magelang, Selasa (7/7/2020).

Polisi yang viral mengambil bendera di selokan, Brigadir Polisi Nanang Agus Rianto.Polisi yang viral mengambil bendera di selokan, Brigadir Polisi Nanang Agus Rianto. Foto: Dok. Pribadi

Nanang menceritakan, saat istirahat tersebut ia menelepon istrinya. Saat telepon tersebut, teman-temannya menggoda kemudian ia berjalan ke arah barat yang ada jembatan dan selokan kecil.

"Pas jalan itu, saya melihat ada bendera. Spontan saja saya ambil," katanya seraya menyebut saat mengambil bendera tersebut sambil telepon istrinya.

Saat mengambil bendera tersebut oleh teman-temannya direkam. Kemudian video yang direkam tersebut, terus oleh teman-temannya dikirim ke grup WhatsApp. Ia sendiri juga tidak tahu siapa yang sebelumnya membawa bendera tersebut.

"Kalau dibawa siapanya nggak tahu, tapi biasanya setiap kita ngawal Bapak Presiden itu pasti ada yang nyambut dari siswa sekolah, SD, SMP di sekitaran biasanya nyambut pakai bendera-bendera kecil," ujar Nanang.

Selanjutnya
Halaman
1 2