Rektor UNS dan Guru Besar Unpad Dukung RUU PIP, Begini Alasannya

Andi Saputra - detikNews
Jumat, 03 Jul 2020 20:13 WIB
Tangkapan layar Rektor UNS Solo Prof Jamal Wiwoho di webinar Urgensitas Pengaturan Pembinaan Ideologi Pancasila dalam Undang-Undang, Jumat (3/7/2020)
Foto: Tangkapan layar Rektor UNS Solo Prof Jamal Wiwoho di webinar 'Urgensitas Pengaturan Pembinaan Ideologi Pancasila dalam Undang-Undang'
Solo -

Rektor UNS Solo Prof Jamal Wiwoho dan Guru Besar Unpad Bandung Prof Romli Atmasasmita mendukung RUU Pembinaan Ideologi Pancasila (PIP). Menurut kedua guru besar itu, Pancasila perlu terus dibumikan sehingga butuh payung hukum untuk proses sosialisasinya.

"Dalam RUU PIP diharapkan bukan mengatur penafsiran nilai dasar filsafat Pancasila dalam norma UU karena Pancasila adalah sumber segala sumber hukum yang tidak bisa diletakkan ke dalam UU, melainkan ada di UUD 1945," kata Prof Jamal.

Hal itu disampaikan dalam Webinar Nasional, 'Urgensitas Pengaturan Pembinaan Ideologi Pancasila dalam Undang-Undang' yang digelar oleh LKBH FH Universitas Sebelas Maret (UNS), Jumat (3/7/2020). Webinar itu selain bisa diikuti lewat Zoom, juga bisa dilihat di YouTube.

Prof Jamal mengapresiasi usulan tersebut. Dia juga mendukung perubahan RUU HIP menjadi RUU PIH yang diinisiasi oleh DPR.

"Pengaturan PIP dalam UU sebaiknya berisi norma tentang penguatan kelembagaan Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) agar berperan lebih berwibawa dan efektif karena diatur dalam UU, bukan di Perpres Nomor 7/2018," terang Jamal yang juga Ketua Majelis Rektor PTN se-Indonesia (MRPTNI).

Di kesempatan yang sama, Prof Romli Atmasasmita berbicara dari aspek urgensi sistem hukum Pancasila. Antara lain agar tidak berpengaruh dari konflik pemikiran liberalisme dan marxisme dan pengaruh kolonialisme yang antinasionalisme.

"Sehingga hukum yang akan diterapkan berdasarkan nilai Pancasila adalah yang mengutamakan perdamaian, musyawarah dan win-win solution serta berbasis hukum adat," cetus Romli.

Selanjutnya
Halaman
1 2