Hanafi Mundur, Loyalis Amien Rais Dinilai Berpeluang Bikin PAN Perjuangan

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Rabu, 06 Mei 2020 14:27 WIB
Hanafi Rais tiba di Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (10/10/2018).
Hanafi Rais. (Foto: Ari Saputra)
Semarang -

Mundurnya Hanafi Rais dari kepengurusan PAN membuka spekulasi akan dibentuknya partai baru oleh loyalis Amien Rais. Terlebih jika mundurnya Hanafi memicu kader PAN lainnya untuk mundur dari partai.

Meski begitu, mundurnya anak pendiri PAN Amien Rais itu dinilai tidak mengejutkan. Pakar Politik Universitas Diponegoro (Undip) Semarang Teguh Yuwono menyebut konflik internal sudah terjadi di tubuh parta berlambang matahari itu.

"Kalau dilihat dari kultur budaya politik di PAN nampaknya PAN menghadapi persoalan kepemimpinan dan tidak terjadi smooth transfer leadership," kata Teguh kepada detikcom, Rabu (6/5/2020).

Teguh menilai PAN saat ini terlihat seperti partai modern tapi ternyata masih tradisional. PAN dinilai masih mengandalkan figur kuat, tapi figur tersebut sudah mulai meredup.

"Sehingga ketika PAN seperti partai modern tapi tradisional karena andalkan figur kuat, yang paling tampak ya Amien Rais. Tapi dengan semakin menurunnya peran Amin Rais di PAN, menimbulkan friksi internal yang kuat oleh loyalis Amin Rais dan yang tidak," jelasnya.

"Beda dengan PDIP yang mereka tegak lurus dan loyal terhadap Megawati," imbuh Teguh.

Teguh masih melihat peluang Hanafi dan para loyalis Amien Rais untuk membentuk partai baru atau semacam PAN Perjuangan. Namun, dia juga mengingatkan peluang partai baru untuk bertahan di masa sekarang ini.

"Apakah ini akan selesai di tingkat personal dengan Hanafi keluar? Atau nanti akan jadi gerbong sendiri, gerbong baru dan mendirikan partai baru. Bisa PAN Perjuangan atau PAN yang Benar. Tapi apakah partai baru masih menjanjikan di era ini?" ujarnya.

Simak juga video Gelar Rakernas Secara Virtual, PAN Raih Rekor Muri:

Selanjutnya
Halaman
1 2