Penjelasan Ganjar soal 18 Kasus Kematian Pasien Corona di Jateng

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Jumat, 03 Apr 2020 22:16 WIB
Ganjar Pranowo
Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo. (Foto: Humas Pemprov Jateng)
Semarang -

Gubernur Ganjar Pranowo menyebutkan hingga hari ini tercatat 18 pasien positif virus Corona (COVID-19) di Jawa Tengah yang meninggal dunia. Empat pasien meninggal di antaranya berusia di bawah 50 tahun.

Ganjar membeberkan sebagian besar dari pasien Corona yang meninggal telah memiliki penyakit bawaan.

"Kalau dari catatan medis yang dilaporkan ke saya secara lisan mereka punya penyakit bawaan. Di rumah sakit lengkap laporannya," kata Ganjar dalam keterangan tertulisnya, Jumat (3/4/2020).

Kebanyakan dari mereka, lanjut Ganjar, juga memiliki riwayat perjalanan dari daerah episentrum di Indonesia maupun luar negeri.

"Ada banyak yang kejadian, misalnya mereka datang dari luar negeri di sana sudah sakit terus dibawa ke sini terus meninggal. Itu contoh saja," ujarnya.

Per 3 April 2020, di Jawa Tengah telah terjadi 114 kasus positif Corona (COVID-19). Dengan rincian, 85 masih dalam perawatan, 11 sembuh dan 18 telah meninggal. Dari 18 yang meninggal itu, hanya empat orang yang berusia di bawah 50 tahun.

Ganjar menyebutkan, pada 8 Maret 2020 ada dua kasus meninggal. Yakni satu perempuan berusia 59 tahun dan lelaki berusia 60 tahun. Kemudian 13 Maret perempuan 44 tahun. Pada 21 Maret laki-laki usia 77 tahun, 25 Maret laki-laki usia 22 tahun, 28 Maret laki-laki usia 65 tahun, 29 Maret laki-laki usia 70 tahun, dan 31 Maret laki-laki usia 62 tahun.

Selanjutnya pada 1 April ada tujuh yang meninggal. Yakni lima laki-laki usia 64, 69, dan 45, 56, dan 43 tahun serta dua perempuan usia 67 dan 72 tahun. Terakhir pada 2 April ada dua laki-laki meninggal usia 64 tahun dan 73 tahun.

Pada 2 April juga ada satu lagi yang meninggal. Data di Dinkes Jateng masih berstatus PDP dengan hasil tes yang belum diterima.

"Tapi kemungkinan besar positif," terang Ganjar.

Selanjutnya
Halaman
1 2