Kelompok Difabel di Sleman dapat Pesanan Bikin 800 APD

Jauh Hari Wawan S - detikNews
Kamis, 26 Mar 2020 16:50 WIB
Difabel di Sleman bikin pesanan 800 APD
Foto: Difabel di Sleman bikin pesanan 800 APD (Jauh Hari/detikcom)
Sleman -

Di tengah pandemi COVID-19 kebutuhan alat pelindung diri (APD) kebutuhan utama. Saat ketersediaan makin langka, para penyandang tuna grahita di kawasan Sleman mendapatkan pesanan untuk membuat APD.

Pesanan APD itu diterima Ismanto dan sembilan orang penyandang tuna grahita. Pakaian khusus itu dipesan oleh RS PKU Muhammadiyah Yogyakarta.

"Kami hanya menyediakan jasa (menjahit) saja. Untuk bahan disediakan oleh pihak PKU," kata Ismanto saat ditemui di lokasi pembuatan APD Dusun Tonggalan, Desa Wedomartani, Kecamatan Ngemplak, Sleman, Kamis (26/3/2020).

Sebanyak 800 APD pun dipesan oleh pihak rumkit. Pembuatan APD ini tentunya tak bisa asal-asalan, maka dari itu, dia meminjam APD dari rumah sakit sebagai contoh.

"Kami koordinasi dengan PKI dan kami pinjam sampel persis. Kami memproduksi APD yang sesuai standar dan dalam proses pengerjaan disupervisi oleh dokter dari PKU," jelasnya.

Ismanto menjelaskan dalam proses pengerjaan dia membagi tugas dengan yang lain. Ada yang memotong kain, ada yang membuat pola dan ada yang menjahit. Proses menjahit pun dilakukan tidak dalam satu tempat.

"Kami bagi tugas, ada yang motong ada bikin pola dan saya yang jahit satu baju untuk contoh teman-teman dan kemudian kita distribusikan ke teman-teman lain di tempat berbeda," bebernya.

"Alasannya untuk mengurangi banyak pertemuan dan semua dijahit sendiri-sendiri. Kita ambil setelah jadi dan kita finishing di Rejodani, Ngaglik," lanjutnya.

Momen Tenaga Medis Membaca Surat Khusus dari Anies:

Selanjutnya
Halaman
1 2