Mega Singgung Rekomendasi Lewat Pintu Belakang, Ini Kata FX Rudy

Bayu Ardi Isnanto - detikNews
Selasa, 21 Jan 2020 18:17 WIB
Ketua DPC PDIP Surakarta (Solo) FX Hadi Rudyatmo, Selasa (21/1/2020). (Foto: Bayu Ardi Isnanto/detikcom)
Solo - Pidato Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menyinggung calon kepala daerah yang meminta rekomendasinya lewat 'pintu belakang' menuai kontroversi. Pernyataan Megawati itu dinilai menggambarkan suasana politik jelang Pilkada 2020 di Solo.

Saat dimintai tanggapannya, Ketua DPC PDIP Surakarta (Solo) FX Hadi Rudyatmo mengaku tidak mengetahui siapa yang dimaksud Megawati meminta rekomendasi dari 'pintu belakang'.

"Ya tanya Bu Mega dong, masa tanya ke saya," kata Rudy saat ditemui di Balai Kota Surakarta, Selasa (21/1/2020).


Rudy menegaskan dirinya ataupun bakal calon yang diusung, Purnomo-Teguh, tidak pernah meminta rekomendasi lewat 'pintu belakang'. Dia mengatakan selalu mengikuti prosedur yang berlaku.

"Aku ra tau lewat pintu mburi kok (tidak pernah lewat pintu belakang). Lewat pintu depan terus. Ke tempat Ibu (Mega) lewat pintu depan itu," ujarnya.

Dia pun mengaku tidak pernah membicarakan masalah rekomendasi dengan Megawati. Dia mengatakan tugasnya sebagai Ketua DPC PDIP Surakarta telah selesai.

"Oh tidak (pernah bicara rekomendasi). Tugas saya sudah selesai menjalankan PP nomor 24 tahun 2017. Tinggal Ketua Umum dan DPP yang merumuskan dan menilai," ujarnya.


Pria yang menjabat Wali Kota Surakarta itu juga memastikan pasangan bakal calon Wali Kota Surakarta yang dia usung, Achmad Purnomo-Teguh Prakosa, tidak pernah menemui Megawati.

"Nggak pernah (ada pertemuan Megawati dengan Purnomo-Teguh). Ibu itu nggak pernah ada ceritanya mengundangi satu per satu calon," ujarnya.


Diberitakan sebelumnya, Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menyindir calon kepala daerah yang meminta rekomendasinya lewat 'pintu belakang'. PDIP menyebut peristiwa calon pemimpin yang meminta langsung rekomendasi Mega itu terjadi pada saat Rakernas I PDIP.

Sindiran itu disampaikan Mega beberapa waktu lalu saat menghadiri perayaan Natal keluarga besar PDIP di Manado, Sulawesi Utara. Mega kala itu mengungkapkan adanya calon pemimpin yang ingin maju dalam Pilkada dan meminta langsung rekomendasi kepadanya.
Selanjutnya
Halaman
1 2