UU Keistimewaan Digugat Mahasiswa UGM, Ini Respons Sultan Yogya

UU Keistimewaan Digugat Mahasiswa UGM, Ini Respons Sultan Yogya

Usman Hadi - detikNews
Rabu, 20 Nov 2019 12:20 WIB
Warga Yogya mengenakan pakaian tradisional. (Foto: Ristu Hanafi/detikcom)
Warga Yogya mengenakan pakaian tradisional. (Foto: Ristu Hanafi/detikcom)
Yogyakarta - UU No 13 Tahun 2012 tentang Keistimewaan Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) digugat mahasiswa UGM keturunan China, Felix Juanardo Winata, karena dinilai diskriminatif. Ini tanggapan Gubernur DIY yang juga Raja Yogyakarta, Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) X.

Aturan yang tidak mengizinkan warga etnis China memiliki aset tanah di Yogya. Bagaimana respons Sultan HB X terkait gugatan itu?


Saat ditemui wartawan di Kepatihan Kantor Gubernur DIY, Sultan menanggapi santai gugatan Felix ke Mahkamah Konstitusi (MK). Dia juga tak mempermasalahkan langkah hukum yang diambil Felix.

"Ya nggak apa-apa. Nggak apa-apa. Ya wajar saja. Dasarnya apa nanti kan alasannya sendiri ada," jelas Sultan menggapai gugatan itu, Rabu (20/11/2019).


Disinggung apakah Pemda DIY akan menyiapkan langkah hukum merespon gugatan itu, Sultan mengaku belum tahu.

"Ya belum tahu, kita belum tahu, nggak ada yang menghubungi," ungkap Sultan.

Diberitakan sebelumnya, Felix menggugat UU Keistimewaan DIY ke MK. Sebab adanya UU itu menjadikan Felix tidak bisa memiliki tanah Yogya. Ia pun menilai UU itu diskriminatif dan melanggar Sila ketiga dan kelima Pancasila serta melanggar UUD 1945.




Tonton juga video Ganjar Ajak Alumni UGM Berkontribusi di Pemerintahan Jokowi-Amin:

[Gambas:Video 20detik]



(ush/mbr)