detikNews
Jumat 21 Juni 2019, 13:17 WIB

Sidang Sengketa Pilpres

Wakil Walkot Semarang Terkejut Namanya Disebut di Sidang MK, karena...

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Wakil Walkot Semarang Terkejut Namanya Disebut di Sidang MK, karena... Wakil Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti Rahayu. Foto: Angling Adhitya Purbaya/detikcom
FOKUS BERITA: Putusan MK Pilpres 2019
Semarang - Wakil Wali Kota Semarang, Hevearita Gunaryanti atau Ita disebut dalam sidang MK oleh saksi Paslon Pilpres 02. Ita mengaku terkejut karena menurutnya kasus tersebut sudah rampung.

Jabatan Wakil Wali Kota Semarang itu disebut oleh saksi bernama Listiani yang merupakan tim hukum Prabowo-Sandi. Listiani mengaku mendampingi pelaporan terhadap Wakil Wali Kota Semarang atas dugaan menggunakan fasilitas pemerintah dalam kampanye. Wakil Wali Kota Semarang disebut mengundang ketua RW se-kecamatan Semarang Utara, tokoh agama, termasuk PPK.

"Pada saat itu wakil walkot menyebutkan mengampanyekan pada tahun 2020 setiap Karang Taruna akan mendapatkan bantuan 7 juta, LPMK mendapatkan Rp 30 juta, setiap kelurahan mendapatkan bantuan Rp 1 miliar, uang transportasi akan dinaikkan," kata Listiani di gedung MK, Jl Medan Merdeka Barat, Jakpus, Rabu (19/6/2019).

Ita terkejut mendengar jabatannya disebut terkait kasus tersebut. Padahal dia sudah menjalani proses termasuk diperiksa Bawaslu Kota Semarang hingga akhirnya muncul keputusan.

"Kaget saja kok bisa dimasukkan," kata Ita lewat sambungan telepon, Jumat (21/6/2019).


Ia menjelaskan keterangan sudah diberikan kepada Bawaslu dan gakumdu yang terdiri dari Bawaslu, Kepolisian, dan Kejaksaan menyatakan tidak terbukti ada pelanggaran seperti apa yang dilaporkan Listiani.

"Kalau itu keputusan kan 3 pihak ada Bawaslu, kepolisian, kejaksaan. Dua nyatakan tidak melanggar. Makanya tidak diteruskan karena tidak ada pelanggaran," ujarnya.


Meski sempat kaget, lanjut Ita, sah-sah saja jika kasus tersebut kembali diungkit dalam sidang MK. Meski demikian ia kembali menegaskan kalau kasus tersebut sudah rampung.

"Kita sudah datang, ikuti proses (di Bawaslu). Sah sah saja mereka memasukkan nama," pungkasnya.

Selain Ita, Listiani juga menyebut Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo dalam kesaksiannya. Hal itu terkait deklarasi dukungan yang dilakukan Ganjar dan 32 kepala daerah di Solo.


Simak Juga Penjelasan Saksi 01 soal 'Kecurangan Bagian dari Demokrasi':

[Gambas:Video 20detik]


(alg/sip)
FOKUS BERITA: Putusan MK Pilpres 2019
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed