DetikNews
Jumat 17 Mei 2019, 13:24 WIB

Tiket KA Tambahan Lebaran di Daop 6 Yogya Masih Sisa 50%

Eko Susanto - detikNews
Tiket KA Tambahan Lebaran di Daop 6 Yogya Masih Sisa 50% Manajer Humas Daop 6 Yogyakarta Eko Budiyanto. Foto: Eko Susanto/detikcom
Magelang - PT KAI Daop 6 Yogyakarta menyampaikan tiket tambahan Lebaran sudah dijual satu bulan sebelumnya. Sejauh ini, tiket tambahan kereta api Lebaran baru terjual 50 persen.

"Kami berharap kepada masyarakat tiket KA reguler kan dijual sebelumnya. Kemudian yang tiket tambahan Lebaran itu sudah kita jual satu bulan sebelum Lebaran. Ini sudah sebagian besar terjual, tapi masih terjual sekitar 50 persen, masih ada 50 persen yang belum terjual," kata Manager Humas Daop 6 Yogyakarta Eko Budiyanto kepada wartawan di Kantor PNA dan Aset Kebonpolo, Kota Magelang, Jumat (17/5/2019).

Eko menjelaskan bahwa biasanya para calon penumpang baru akan membeli tiket mudik ketika sudah mengetahui pengumuman resmi tanggal libur atau cuti bersama.

Adapun untuk sebelumnya, kata Eko, banyak kasus terjadi satu orang penumpang konsumen kereta api yang membeli dua atau tiga tiket untuk atas nama satu penumpang yang sama. Hal ini terjadi karena para calon penumpang takut kehabisan tiket, sedangkan mereka masih harus menunggu informasi pengumuman resmi terkait tanggal liburnya.


"Kasus pembatalan tiket itu cukup banyak, kalau membatalkan tiket uang diberikan satu bulan setelah pembatalan. Terus dipotong 25 persen," kata Eko.

Eko menjelaskan pemotongan 25 persen pada pembatalan tiket bukan bertujuan untuk mendapatkan keuntungan bagi PT KAI.

"Tapi itu untuk antisipasi praktik percaloan. Dulu calo itu, misal punya modal Rp1 juta, dibelikan tiket zaman dulu, zaman jahiliyah dibelikan tiket dapat dua dan tidak laku dikembalikan. Pihak stasiun mengembalikan utuh, tapi sekarang nggak bisa begitu tiket nggak laku potong 25 persen. Jadi praktik-pratik percaloan itu, sudah tidak mungkin terjadi di kereta api," tegasnya.
(sip/sip)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed