DetikNews
Kamis 21 Februari 2019, 14:34 WIB

Viral Siswa Dorong dan Tantang Guru, Pihak SMKN 3 Yogya Temui Ortu

Ristu Hanafi - detikNews
Viral Siswa Dorong dan Tantang Guru, Pihak SMKN 3 Yogya Temui Ortu Kepala SMK N 3 Yogyakarta, Bujang Sabri. Foto: Ristu Hanafi/detikcom
Yogyakarta - Seorang siswa kelas X SMK N 3 Yogyakarta yang berani mendorong gurunya sendiri di dalam kelas, hari ini tidak masuk sekolah. Pihak sekolah mengirim guru ke rumahnya di wilayah Bantul untuk dipertemukan bersama pihak orang tua siswa dan sekolah.

"Hari ini siswa itu tidak masuk sekolah, kami sudah kirim 3 guru ke rumahnya untuk menyelesaikan persoalan ini," kata Kepala SMK N 3 Yogyakarta, Bujang Sabri ditemui wartawan di kantornya, Kamis (21/2/2019).

Peristiwa siswa mendorong gurunya itu terjadi di dalam ruang kelas X pada Rabu (20/2) siang. Saat itu akan berlangsung ulangan persiapan MID semester.


"Kalau dari pihak guru sudah memberi keterangan, siswa-siswa lain di kelas itu juga sudah dimintai penjelasan. Tapi anaknya ini hari ini tidak masuk sekolah," jelasnya.

Guru SMK N 3 Yogyakarta, Sujianto mengakui didorong oleh siswanya di dalam kelas. Peristiwa yang terekam video itu kemudian viral di media sosial.

Siswa Dorong dan Tantang Guru, Pihak SMKN 3 Yogya Temui OrtuFoto: Tangkapan video yang viral di media sosial.

"Saat itu mau ulangan untuk persiapan MID semester, ulangan pelajaran pemeliharaan dasar otomotif. Aturannya HP siswa harus dikumpulkan, ada 2 siswa yang nggak mau kumpulin HP, saya minta karena dia mainan HP, padahal teman lainnya tidak," kata Sujianto saat ditemui wartawan di SMK N 3 Yogyakarta, Kamis (21/2).


Saat itu siswa tersebut berniat meminta kembali HP yang telah dibawa Sujianto. Siswa lantas menghampiri Sujianto dan memaksa gurunya itu mengembalikan HP miliknya.

"Tidak ada pemukulan, siswa hanya mau meminta HP, siswa mendorong karena minta HP," aku Sujianto.

Sujianto mengaku sempat terbawa emosi. Namun dia mencoba sabar meski siswanya juga sempat mengambil tas miliknya yang dia taruh di atas meja guru.

"Saya nggak tahu, dia ambil aja tas di meja itu, saya tak tahu dia mau ambil tas saya," ungkapnya.

"Saya berusaha menyabarkan diri tapi masih ada emosi juga, situasi di kelas kan baru mau menata tempat duduk, siswa baru selesai jam istirahat. Saya minta siswa kembali duduk, tenangkan siswa, tas saya dikembalikan, HP saya kembalikan karena ada laptop di dalam tas, saya khawatir tas nanti dibanting. Yaudahlah saya kembalikan HP, tapi yang satu masih saya bawa sampai selesai ulangan," terangnya.

Sujianto tak ingin mempermasalahkan kejadian ini tapi dia menilai sikap anak didiknya ini tak pantas dilakukan.

Dia mengaku siswanya itu belum meminta maaf langsung kepada dirinya. Meski saat peristiwa terjadi, persoalan dan situasi di dalam kelas bisa dia kendalikan.

"Belum ada permintaan maaf atas peristiwa kemarin, siswa hari ini tidak masuk sekolah. Tapi ya sudah, kemarin sudah manut anaknya, mau duduk, ikut ulangan sampai selesai," jelasnya.


Simak video 20detik 'Cuma Gara-gara HP, Siswa Tantang dan Dorong Gurunya':

[Gambas:Video 20detik]



(sip/sip)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed