detikNews
Minggu 27 Januari 2019, 14:27 WIB

Tanggapi e-money Prabowo-Sandi, Erick Thohir Sebut Politik Uang

Bayu Ardi Isnanto - detikNews
Tanggapi e-money Prabowo-Sandi, Erick Thohir Sebut Politik Uang Erick Thohir di Solo. Foto: Bayu Ardi Isnanto/detikcom
Solo - Beredar uang elektronik berlogo e-money Bank Mandiri dengan gambar Prabowo-Sandi menimbulkan polemik. Menanggapi hal itu, Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf, Erick Thohir menyinggung politik uang.

Erick hari ini menghadiri acara relawan pendukung Jokowi-Ma'ruf di Benteng Vastenburg, Solo, Minggu (27/1/2019). Dalam acara tersebut, seluruh relawan berkomitmen agar tidak melakukan politik uang.

"Kalau kita tadi bicara politik uang, e-money kan uang. Saya nggak tahu ya kalau e-money dibilang bukan uang. E-money itu uang," kata Erick.

Dia meyakini pihak berwajib akan menindaklanjuti adanya e-money tersebut.


"Jadi ya mohon maaf pasti dari KPU, Bawaslu pasti akan bertindak," imbuhnya.

Erick juga menyayangkan munculnya uang elektronik yang bergambar pasangan calon nomor urut 02 itu. Dia mengingatkan seluruh tim peserta pemilu agar tidak melakukan cara-cara yang tidak jujur.


"Nah kita ini jangan juga akhirnya dirusak oleh hal yang sudah disepakati, bahwa pemilu harus bebas, jujur. Nah ini yang harus kita jaga," pungkasnya.

Sebelumnya, beredar video yang menunjukkan adanya kartu uang elektronik e-money bergambar pasangan Prabowo-Sandi. Ada tulisan tagar #2019PrabowoSandi dan #2019GantiPresiden.

Pihak Bank Mandiri selaku penerbit uang elektronik itu kemudian membantah telah memproduksi kartu e-money tersebut. Sebab, unsur politik merupakan salah satu syarat yang dilarang perusahaan untuk membuat kartu e-money custom. Bank Mandiri pun melaporkan temuan ini ke kepolisian.





Ikuti perkembangan Pemilu 2019 hanya di detik.com/pemilu


(bai/sip)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed