DetikNews
Selasa 16 Oktober 2018, 17:23 WIB

Pakar Budaya UIN Semarang: Sedekah Laut Isinya Doa dan Pengajian

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Pakar Budaya UIN Semarang: Sedekah Laut Isinya Doa dan Pengajian Tadisi sedekah laut di Jepara (Foto: Dok Pemkab Jepara)
FOKUS BERITA: Ricuh Sedekah Laut
Semarang - Pembubaran acara sedekah laut di Bantul dan juga spanduk-spanduk menentang sedekah laut di Cilacap dinilai sebagai langkah keliru jika dikaitkan dengan ajaran agama. Kini sedekah laut sudah lebih banyak condong ke mempertahankan kebudayaan, bahkan isinya lebih banyak doa dan pengajian.

Ketua Pusat Pengkajian Islam dan Budaya Jawa (PPIBJ) UIN Walisongo, Anasom, mengatakan tindakan frontal dengan pembubaran sudah jelas salah dari sisi manapun.

"Kalau kita mau mengarahkan ya bukan membubarkan. Mendampingi mereka, tidak frontal. Tidak boleh seperti itu, walau jengkel, mereka (pelaksana acara sedekah laut) tetap harus dihormati," kata Anasom kepada detikcom, Selasa (16/10/2018).

Anasom menjelaskan, sedekah laut yang digelar saat ini tujuannya bukan bertentangan dengan agama. Acara intinya sendiri sudah diisi doa dan pengajian, bukan lagi kegiatan yang sama ketika sebelum Islam masuk ke Nusantara. Menurut Anasom itu merupakan perjuangan para pemuka agama zaman dahulu ketika menyebarkan Islam di Indonesia.

"Sekarang yang ada kan event budaya, isinya pengajian dan berdoa. Merubahnya jadi seperti itu tidak gampang, kok malah didekati dengan frontal," ujarnya.

Bahkan dalam ajaran Islam disebutkan jika ingin berdakwah, lakukanlah dengan lembut. Jika yang dilakukan justru kasar dan frontal, maka hasilnya akan berbalik.

"Al Quran sudah ingatkan kalau kita kasar, mereka justru lari, itu di Al Quran. Jadi harus dengan lembut. Dengan lembut saja belum tentu kena," pungkasnya.

Selain pembubaran di Bantul, spanduk penolakan sedekah laut juga tersebar di Cilacap. Hal itu, menurut Anasom, juga tidak tepat karena jika ingin berdakwah maka datangi dengan lembut.

"Spanduk-spanduk memunculkan pertentangan. Kalau mau masuk ya cara dakwah. Dekati, rayu, sadarkan. Tapi sedekah laut sekarang sudah banyak berubah seperti masa lalu. Jadi langkah-langkah mereka kurang tepat, kalau mau berdakwah ya cara yang baik," jelasnya.

Anasom tidak menampik masih ada sedekah laut yang dilakukan dengan kepercayaan orang-orang dulu walau hanya beberapa. Namun tetap saja mereka harus dihormati dan jika mau diingatkan harus dengan baik.

"Tidak bisa kita selalu melihat dalam fiqih. Kalau dakwah ya dakwah. Dakwah itu melihat orang berproses menuju Islam. Kadang masih ada yang perlu di luruskan, tapi tidak dengan frontal," tandasnya.
(alg/mbr)
FOKUS BERITA: Ricuh Sedekah Laut
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed