Bantah Penangkapan, Polisi Grobogan Ungkap Situasi Pengajian UAS

Akrom Hazami - detikNews
Selasa, 11 Sep 2018 15:30 WIB
UAS saat pengajian di Gubug, Grobogan, bulan Juli lalu. (Foto: dok. warga)
Grobogan - Ustaz Abdul Somad menyebut panitia pengajiannya di Grobogan yang ditangkap polisi. Kapolres Grobogan membantahnya. Dia membeberkan isi kesepakatan panitia dengan pihak kontra yang dimediasi oleh Polres saat itu.

Pengajian diadakan di Kecamatan Gubug, Grobogan, Juli 2018. Menurut Kapolres Grobogan, AKBP Choiron El Atiq, polisi saat itu memediasi antarpihak yang pro dan kontra adanya pengajian yang mengundang UAS. Choiron menegaskan pihaknya bukan menangkap atau menculik panitia, namun memediasi.

"Mungkin UAS terima beritanya salah itu. Memang ada penolakannya. (Panitia) diculik ya enggak ada. Malah (kepada) kita, panitia terima kasih banyak. Jangan sampai ada miskomunikasi. Saya kaget dengan ada berita seperti itu. Kalau tidak dimediasi malah yang pro dan kontra bisa ketemu di situ," terang Choiron kepada detikcom, Selasa (11/9/2018).


Dia menyebut, pihak kontra saat itu berasal dari salah satu bagian dari ormas tertentu. Polisi yang mengetahui, langsung mediasi jauh hari sebelumnya. Mediasi dilakukan antara tiga hingga empat kali.

"Polisi sebagai pihak yang bertanggung jawab terhadap keamanan, harus memastikan fix. Akhirnya tetap bisa dilakukan dengan konsekuensi menuruti pihak kontra. Di antaranya (UAS) jangan menyampaikan yang berkaitan dengan hal memperkeruh," papar kapolres.


Akhirnya saat berlangsungnya acara, polisi dikerahkan dengan kekuatan penuh untuk pengamanan. Dengan demikian acara bisa berjalan lancar, tanpa ada gangguan apapun.

"Alhamdulilah lancar. Mobil UAS juga dikawal. Lokasi di pondok pesantren. Mereka pesan sudah satu tahun. Jadwalnya memang jauh-jauh hari. Kita sampaikan ke panitia bahwasanya ada beberapa yang perlu diantisipasi. Akhirnya ditemukan di polres dan bisa terima," ujarnya.

Karena iti Choiron mengaku kaget dengan adanya pernyataan UAS itu. Lantas apakah Polres Grobogan akan meminta UAS klarifikasi kepada pihaknya? "Enggak usahlah. Yang penting kita enggak (menangkapi panitia). Bisa dicek ke panitia," pungkasnya.


Simak Juga 'Ustaz Somad Naik Helikopter Saat Isi Ceramah di Sulawesi':

[Gambas:Video 20detik]

(mbr/mbr)