DetikNews
Senin 13 Agustus 2018, 17:17 WIB

Hoax Soal Gempa Sering Tersebar, Ini Kata Kepala BMKG

Ristu Hanafi - detikNews
Hoax Soal Gempa Sering Tersebar, Ini Kata Kepala BMKG Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati di acara Sekolah Lapang Nelayan, di Sleman. Foto: Ristu Hanafi/detikcom
Sleman - Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati angkat bicara soal beredarnya kabar hoax gempa bumi susulan di Lombok, Nusa Tenggara Barat. Dwikorita mengimbau masyarakat tidak mudah mempercayai informasi yang bukan bersumber dari BMKG. Dia juga menyebutkan bahwa kabar gempa bumi sebetulnya bukan sesuatu yang istimewa di Indonesia.

"Kami itu (BMKG) menceritakan apa adanya berbasis data, dan kami tidak akan melebih-lebihkan. Informasi yang tersebar tentang bakal terjadinya gempa di Jawa, di Indonesia, itu tidak ada yang istimewa. Sudah sejak dulu orang tahu kalau di Jawa itu akan terjadi gempa, bahkan di Indonesia itu akan terjadi gempa, itu iya. Tapi yang kita tidak tahu adalah kapan waktunya," kata Dwikorita, di sela acara Sekolah Lapang Nelayan, di Indoluxe Hotel, Sleman, Senin (13/8/2018).

Menurutnya, potensi gempa di Indonesia sudah diketahui oleh semua orang. Apalagi Indonesia yang berada di kawasan cincin api dunia.

"Jadi mungkin kita harus memberitahu ke masyarakat bahwa info di Indonesia terjadi gempa itu adalah hal yang biasa. Mau di Jawa, di Lombok dan di mana-mana itu wajar karena negeri kita ini negeri cincin api dan negeri yang terbentuk adanya gempa dan tumbukan lempeng. Selama bumi masih hidup, tumbukan itu akan terus terjadi," ujarnya.

Dwikorita mengibaratkan gempa adalah suatu peristiwa kematian. "Ibarat orang mati itu kita tidak tahu kapan matinya. Jadi kalau ditanya kapan ada gempa lagi itu ibarat ditanya kapan ada orang mati lagi. Meskipun punya teknologi satelit atau seismometer, itu tidak ada akan bisa (memprediksi waktu terjadinya gempa)," papar mantan rektor UGM itu.

Dwikorita menambahkan pascagempa yang terjadi di Lombok pada Minggu (5/8) lalu, hingga kini memang terjadi gempa susulan. Bahkan jumlahnya sudah mencapai ratusan kali gempa susulan, baik itu yang bisa dirasakan oleh manusia maupun yang tidak.

"Gempa bumi susulan di Lombok yang terasa sekitar 21 kali, dan ratusan lainnya tidak terasa oleh manusia," imbuhnya.



Tonton juga video: 'BMKG Minta Warga NTB Jangan Terpancing Hoax Gempa'

[Gambas:Video 20detik]


(sip/sip)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed