DetikNews
Rabu 20 Juni 2018, 14:11 WIB

Dukun Pijat yang Aborsi Puluhan Janin Sudah Praktik Selama 25 Tahun

Pertiwi - detikNews
Dukun Pijat yang Aborsi Puluhan Janin Sudah Praktik Selama 25 Tahun Sebanyak 20 kantong berisi jasad bayi ditemukan di belakang rumah Yamini di Magelang. Foto: Pertiwi/detikcom
FOKUS BERITA: Dukun Aborsi di Magelang
Magelang - Seorang dukun bayi yang diduga sudah mengaborsi puluhan janin ditangkap polisi di Magelang. Pelaku mengaku sudah menjalani praktik ini selama 25 tahun.

"Jadi tersangka, Bu Yamini ini mengaku sudah melakukan praktik ini (aborsi) kurang lebih sekitar 25 tahun," ujar Kapolres Magelang, AKBP Hari Purnomo di Magelang, Rabu (20/6/2018).

Kepada polisi, pelaku yang berusia 70 tahun ini melakukan aborsi dengan pijat tradisional.

"Pengakuan tersangka, dirinya sudah melakukan aborsi sebanyak delapan kali, namun berdasarkan hasil penelitian dan pencarian barang bukti ditemukan sedikitnya 20 kantong janin," ungkap Hari.


Dia menyebutkan, 20 kantong plastik berisi barang bukti hasil penggalian di halaman belakang rumah tersangka. Yakni berupa tulang belulang bayi, mulai dari kaki, iga, tangan, tempurung kepala, hingga bayi utuh.

"Kemungkinan memang mencapai puluhan," kata Hari.


Dalam kasus ini, polisi menetapkan tiga orang tersangka. Selain Yamini, dua orang tersangka lain yakni pasangan suami istri siri pelanggan Yamini.

Atas perbuatannya tersangka akan dijerat pasal 80 ayat 3 UU 35/2014 tentang perubahan atas nomor 23/2002 tentang Perlindungan Anak dengan ancaman hukuman penjara 5 tahun dan denda Rp100 juta. Sedangkan ibu korban aborsi dijerat pasal 80 ayat 4 UU 35/2014 tentang perubahan atas UU nomor 23/2002 tentang Perlindungan Anak. Ancaman hukumannya penjara maksimal 15 tahun dan atau denda maksimal Rp3 miliar.
(sip/sip)
FOKUS BERITA: Dukun Aborsi di Magelang
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed