DetikNews
Kamis 17 Mei 2018, 13:23 WIB

DPR Akan Panggil BIN Bahas Rentetan Aksi Teror

Bayu Ardi Isnanto - detikNews
DPR Akan Panggil BIN Bahas Rentetan Aksi Teror Ketua Komisi I DPR RI Abdul Kharis. Foto: Bayu Ardi Isnanto/detikcom
Solo - Komisi I DPR RI akan segera memanggil Badan Intelijen Negara (BIN) terkait rentetan kasus teror dalam sepekan ini. DPR akan menanyakan kinerja intelijen dalam mendeteksi serangan teroris di sejumlah wilayah RI.

"Pas masa sidang nanti rencana kami memanggil BIN, seperti apa deteksi dini yang diberikan intelijen, kenapa bisa sampai seperti ini," kata Ketua Komisi I DPR, Abdul Kharis kepada wartawan saat berkunjung di Monumen Pers, Solo, Kamis (17/5/2018).

Rencananya, BIN akan dipanggil setelah masa sidang DPR dimulai kembali setelah reses. Sidang kembali dibuka Jumat besok.

Mengenai beberapa tudingan bahwa BIN kecolongan, Kharis tidak mau menduga-duga.

"Belum tentu kecolongan. Tugas intelijen kan memberi info. Apakah info itu ditindaklanjuti polisi apa tidak kan belum tahu," katanya.

Kharis meyakini bahwa kemampuan intelijen RI sudah lebih dari cukup. Namun untuk rentetan peristiwa ini, dia akan memastikan hal tersebut dalam rapat bersama BIN nanti.

"Saya kira kemampuan intelijen kita ini lebih dari cukup untuk mapping semua. Saya nggak tahu kenapa bisa terjadi. Nanti akan terungkap di rapat," tutupnya.


Ini video JAD, Penebar Teror di Indonesia
(sip/sip)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed