DetikNews
Sabtu 12 Mei 2018, 10:30 WIB

Ayu, Anak Petani Sederhana yang Kini Juara Dunia Panjat Tebing

Akrom Hazami - detikNews
Ayu, Anak Petani Sederhana yang Kini Juara Dunia Panjat Tebing Aries Susanti Rahayu (Foto: dok, keluarga)
Grobogan - Kini nama Aries Susanti Rahayu (23 tahun), telah mengharumkan nama bangsa. Gadis asal Dusun/Desa Taruman, RT 1 RW 4, Kecamatan Klambu, Grobogan, berhasil menjadi juara dunia panjat tebing. Seperti apa kesaksian kedua orang tuanya?

Di IFSC World Cup di Chongqing, China, yang berakhir pada Minggu (6/5/2018) malam, Aries Susanti Rahayu atau akrab dipanggil Ayu di lingkungan keluarganya, menyumbangkan medali emas untuk nomor speed world record. Di babak final, ia mengalahkan Elena Timofeeva dari Rusia dengan catatan waktu 7,51 detik berbanding 9,01 detik.

Minggu malam lalu sekitar pukul 23.00 WIB, telepon seluler ibunda Ayu, Maryati (46) berbunyi. Rupanya ada panggilan masuk dari China. "Bu, Alhamdulilah aku juara. Matur nuwun (terimakasih) doanya," ungkap Maryati menirukan suara anaknya saat itu.
Ayu, Anak Petani Sederhana yang Kini Juara Dunia Panjat TebingMaryati dan Sanjaya (Foto: Akrom Hazami/detikcom)


Maryati menangis sejadi-jadinya. Tangisan haru pecah memenuhi rumah petani sederhana yang tinggal di dekat hutan di Taruman, Klambu, tersebut. Hanya kalimat singkat yang diucapkan Maryati kepada sang juara. "Selamat ya. Alhamdulilah."

Ditemui detikcom di rumahnya, Sabtu (12/5/2018), Maryati mengatakan selalu berpesan kepada Ayu agar terus menyeimbangkan usaha dan doa demi cita-citanya. "Wiridnya terus, salatnya dijaga, latihan yang keras. Doa dari bapak ibu juga selalu kami panjatkan," ucap Maryati.

Mahasiswi semester 4 Universitas Muhammadiyah Semarang itu memang selalu rutin berkomunikasi dengan kedua orang tuanya selama mengikuti kejuaraan maupun ketika berada di mes latihan Yogyakarta.


Ayahanda Ayu, S Sanjaya (55), bangga dengan prestasi anak bungsunya itu. Sanjaya yang bekerja di Surabaya, segera pulang kampung demi bisa berbagi kegembiraan bersama keluarga. "Mungkin pertengahan Ramadan, Ayu baru bisa pulang ke rumah," ucap Sanjaya.
Ayu, Anak Petani Sederhana yang Kini Juara Dunia Panjat Tebing(Foto: Akrom Hazami/detikcom)

Apa yang didapat Ayu, kata dia, adalah anugerah dan buah kerja keras. Sedari kecil, Ayu senang berolahraga, selain memiliki kegemaran memanjat pohon. "Senang manjat-manjat pohon. Khawatir, iya. Saya hanya pesan, yang penting hati-hati. Biar tidak jatuh," kenangnya.

Bakat gadis kelahiran 21 Maret 1995 itu mulai terlihat ketika duduk di bangku SMP 1 Grobogan. Suparjo, guru olahraganya waktu SMP, melihat potensi besar Ayu di bidang atleytik dan panjat tebing.
Ayu, Anak Petani Sederhana yang Kini Juara Dunia Panjat TebingSebagian penghargaan yang telah diraih Ayu (Foto: Akrom Hazami/detikcom)

"Kemampuan atletiknya bagus. Saya dan Pak Yuli, sesama guru olahraga, ikut mengarahkan agar Ayu berlatih panjat tebing. Dasar atletiknya sudah bagus. Itu amat menunjang kemampuan Ayu memanjat," kata Suparjo saat bertandang di rumah Ayu.

Benar saja, Ayu berprestasi di bidang ateltik dan panjat tebing. Di rumahnya, ada sekitar 41 penghargaan baik atletik, maupun panjat tebing. Puluhan medali disimpan di bawah kaca meja. Sejumlah piala juga menghiasi ruang tamu rumah orang tuanya.
(mbr/mbr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed