Korban Ledakan Pabrik Kembang Api Kosambi Asal Tegal Belum Disantuni

Imam Suripto - detikNews
Jumat, 26 Jan 2018 18:27 WIB
Anggi, korban ledakan pabrik kembang api Kosambi asal Tegal. (Foto: Imam Suripto/detikcom)
Kabupaten Tegal - Para korban luka akibat ledakan pabrik kembang api di Kosambi Tangerang asal Tegal, Jawa Tengah, hingga kini belum mendapatkan santunan. Padahal kondisi mereka sangat memprihatinkan dan butuh perawatan khusus.

Saat ditemui di rumahnya di Desa Balaradin, Kecamatan Lebaksiu, Kabupaten Tegal, Anggi Panji Pangestu sedang duduk di atas tempat tidurnya. Kondisi tubuhnya memprihatinkan. Dia tidak bisa beraktivitas sejak menjadi korban ledakan pabrik petasan di Tangerang.

Setelah pulang ke desanya, Anggi hanya bisa rebahan di tempat tidur dan tidak bisa berjalan. Kakinya melepuh, demikian pula wajahnya. Daun telinganya bahkan hilang satu. Di bagian punggung dan kepalanya juga masih terlihat luka bakarnya.

Korban lainnya yang juga berasal dari desa yang sama adalah Deni Purwanto. Remaja 16 tahun itu, saat ini sudah mulai beraktivitas meskipun belum maksimal. Sedangkan dua korban lainnya adalah Tanzilalil Umam dan Kardiman. Keduanya masih membutuhkan perawatan serius karena mengalami luka bakar 80 persen pada tubuhnya.

Sejauh ini, keempat korban tersebut mengaku belum mendapatkan bantuan dari pihak pemilik pabrik. Mereka mendengar kabar bahwa akan mendapatkan bantuan masing-masing Rp 10 juta, namun sejauh ini belum menjadi kenyataan.

"Yang sudah dapat bantuan adalah (korban) yang meninggal dunia. Bantuannya masing-masing sekitar Rp 40 juta. Tapi kalau yang luka-luka, belum dapat," ungkap Anggi.

Seperti diketahui, gudang pabrik kembang api milik PT Panca Buana Cahaya Suksesd i Kosambi, Tangerang, meledak pada Kamis 26 Oktober 2017, karena tersulut bunga api dari mesin las. Polisi telah menetapkan 3 orang sebagai tersangka dalam kasus ini. (mbr/mbr)