DetikNews
Rabu 24 Januari 2018, 13:32 WIB

Miris! Bocah SD Dijadikan Kurir Narkoba di Jepara

Wikha Setiawan - detikNews
Miris! Bocah SD Dijadikan Kurir Narkoba di Jepara Kapolres Jepara AKBP Yudianto Adhi Nugroho di acara deklarasi antinarkoba oleh 20 ribu pelajar. Foto: Wikha Setiawan/detikcom
Jepara - Polres Jepara berkomitmen memberantas peredaran dan penyalahgunaan narkoba. Salah satunya adalah dengan memasukkan pembelajaran antinarkoba dalam kurikukum sekolah diawali dengan deklarasi 20 ribu pelajar hari ini.

Upaya tersebut tidak luput dari bahayanya pelajar menjadi sasaran bagi penyalahgunaan narkoba. Bahkan, Polres Jepara mengungkapkan pihaknya menemukan kasus anak SD yang dijadikan kurir narkoba.

"Sekitar 1 bulan lalu, kami mengamankan anak SD membawa obat-obatan terlarang untuk diberikan kepada pembeli," ujar Kapolres Jepara AKBP Yudianto Adhi Nugroho usai Deklarasi Anti Narkoba 20 Ribu Pelajar di Stadion Gelora Bumi Kartini (GBK), Rabu (24/1/2018)

Yudianto melanjutkan anak tersebut tidak tahu jika barang yang dibawa adalah narkoba.

"Dia hanya diminta oleh orang yang tidak dikenal untuk mengantarkan obat tersebut kepada seseorang," lanjutnya.

Kasus ini masih dalam penanganannya. Sedangkan anak SD tersebut diberi pembinaan.

"Karena masih anak-anak kita beri pembinaan. Namun, untuk penanganan kasusnya masih berlanjut," terang dia.

Disebutkannya, narkoba yang beredar di wilayah Jepara jenis sabu-sabu dan ganja. Di tahun 2017 ada 26 kasus sengan 33 tersangka dan 2018 ada tiga kasus tiga tersangka yang ditangani Polres.

"Untuk itu, pemberantasan penyalahgunaan narkoba terus dilakukan dengan menggandeng pihak terkait dan elemen masyarakat. Terutama membendung di kalangan pelajar," pungkasnya.
(sip/sip)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed