DetikNews
Selasa 16 Januari 2018, 21:01 WIB

Karutan Purworejo Mengaku Terima Uang dari Tersangka Narkoba Sancai

Angling Adhitya Purbaya - detikNews
Karutan Purworejo Mengaku Terima Uang dari Tersangka Narkoba Sancai Cahyono Adhi Satriyanto (Foto: Angling Adhitya Purbaya/detikcom)
Semarang - Kepala Rutan Purworejo, Cahyono Adhi Satriyanto (42), menyebut dirinya tidak terlibat peredaran kasus narkoba dengan tersangka Sancai. Namun Cahyono mengaku pernah diberi uang oleh tersangka dengan nama asli Kristian Jaya Kusuma itu.

Pengakuan Cahyono tersebut diungkapkan Kepala Divisi Pemasyarakatan Kanwil Kemenkumham Jawa Tengah, Djoni Priyatno, setelah memeriksa secara internal terhadap Cahyono di kantor BNNP Jateng, Jalan Madukoro, Semarang.

"Menurut pengakuannya ya, dia tidak terlibat jaringan narkoba. Memfasilitasi tidak, hasil pemeriksaan tadi dia pernah dikasih uang. Besaraannya cuma sedikit, sejuta (rupiah)," kata Djoni, Selasa (16/1/2018).

Masih pengakuan Cahyono, uang yang diberikan oleh Sancai merupakan uang titipan untuk koperasi. Meski uang titipan koperasi itu dibenarkan adanya, namun Djoni akan mendalami karena tidak seharusnya uang tersebut dititipkan ke pejabat.

"Kadang-kadang, uang istilahnya mau bayar di koperasi melalui dia. Kalau penitipan di koperesi dibenarkan, kalau melalui pegawai ini nanti didalami, menurut aturan tidak boleh," jelasnya.

Peristiwa pemberian uang itu terjadi ketika Cahyoni menjabat Kepala KPLP Lapas Narkotika Nusakambangan sedangkan Sancai juga ditahan di sana sebelum dipindah ke Lapas Pekalongan. "Itu waktu di Cilacap, kalau di Purworejo dia clear," tegas Djoni.

Cahyono ditangkap BNN dan BNNP hari Senin (15/1) kemarin di warung dekat Rutan Purworejo. Dari hasil penyelidikan sementara, ada aliran dana mencapai Rp 300 juta diantara Cahyono dan Sancai.

Selain dua orang tersebut diamankan juga dua orang lainnya yang berperan dalam transaksi keuangan ketika Sancai berada di balik jeruji besi. Mereka bernama Charles Cahyadi dan Saniran.

Sore tadi Cahyono, Sancai, dan dua orang ainnya diterbangkan menuju kantor BNN di Jakarta. Rencananya BNN pusat akan menggelar konferensi pers terkait kasus tersebut.
(alg/mbr)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed