DetikNews
Kamis 03 Agustus 2017, 20:08 WIB

Tentang Intoleransi, Buya Syafii: Ada Ideologi Impor yang Salah Arah

Usman Hadi - detikNews
Tentang Intoleransi, Buya Syafii: Ada Ideologi Impor yang Salah Arah Buya Syafii Maarif di acara Asian Youth Day (AYD) ke-7 di Yogyakarta. Foto: Usman Hadi
Yogyakarta - Buya Syafii Maarif menilai intoleransi di Indonesia terjadi karena setidaknya dua hal. Dua hal itu adalah pertama, soal keadilan sosial yang belum terwujud dan adanya ideologi impor yang salah arah.

"Mengapa bagian dari bumi Indonesia ini subur untuk kelompok yang tidak toleran, bahkan yang radikal, teror? Itu ada dua sebab. Pertama belum terwujudnya prinsip keadilan sosial ekonomi, kedua ada ideologi impor (Arabisme). Jadi Arabisme yang salah arah, dan sebagian kecil orang Indonesia menganggap itu seperti Islam," ujar Buya.

Hal ini disampaikan Buya usai menghadiri dialog antar tokoh agama dalam rangkaian acara Asian Youth Day (AYD) ke-7 di Hotel Jayakarta Yogyakarta, Kamis (3/8/2017).

Padahal menurut Buya, tidak selalu orang Arab yang pandai bertutur bahasa Arab, paham dengan ajaran Islam. Pun sebagaimana orang Arab juga tidak menyetujui keberadaan kelompok radikal.

"Padahal orang Arab yang mengerti bahasa Arab, belum tentu mengerti Islam. Juga tidak semua orang Arab itu menyetujui kelompok radikal, itu juga musuh mereka," imbuhnya.

Buya melanjutkan, kelompok radikal sedang mengingkari Alquran Surat Yunus ayat 99. Sehingga mereka bertindak sewenang-wenang kepada pemeluk agama lain.

"Surat Yunus ayat 99 (berbunyi) 'Sekiranya Tuhanmu menghendaki, maka berimanlah seluruh penduduk bumi. Apakah Engkau (Muhammad) ingin memaksa manusia beriman'," kata Buya.

Dalam ayat ini secara tegas disebutkan bila perbedaan adalah kehendak Tuhan. Bila Tuhan berkehendak, kata Buya, semua penduduk bumi beriman, dengan mudahnya itu dilakukan.

"Jadi Alquran itu kitab suci yang paling toleran, asal ditafsirkan dan dipahami secara benar," ungkap Buya.

Namun kenyataannya, menurut Buya sebagian kecil umat Islam tidak menjadikan Alquran Surat Yunus ayat 99 sebagai acuan. Sehingga muncul tindakan intoleran.

"Tapi yang celaka adalah sebagian orang tidak mau mengacu kepada ayat itu, tapi mengacu syahwat kekuasaan," tuturnya.
(sip/sip)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed