DetikNews
Kamis 27 Juli 2017, 19:30 WIB

101 Tanaman Langka Ditanam di Gunung Selok Cilacap

Arbi Anugrah - detikNews
101 Tanaman Langka Ditanam di Gunung Selok Cilacap Penanaman tanaman langka Plalar di Cilacap. Foto: Arbi Anugrah
Cilacap - Untuk menjaga kelestarian lingkungan Pertamina RU IV Cilacap melakukan penanaman 101 jenis tanaman langka. Ada sekitar 10.150 pohon yang ditanam di kawasan konservasi alam Gunung Selok, Cilacap.

Dari 101 tanaman langka yang ditanam hari ini di Gunung Selok, beberapa di antaranya Keben (Baringtonia Asiatica), Suren (Toona Sureni), Sindur (Sindora Javanica), Sapu Tangan, Tolok (Ptericymbium Javanicum), Sempu (Dillenia Obovata), dan Tangan Hantu (Actinodaphne Glomerata).

Salah satu tanaman yang paling langka selain bunga Wijayakusuma dan hanya ada di Nusakambangan yakni tanaman Plalar (Dipterocarpus litorralis). Selain melestarikan tanaman langka, kegiatan ini diharapkan dapat memberikan dampak yang baik bagi lingkungan terutama adanya penurunan kadar CO2 dalam udara sebesar 1.487,69 ton/tahun.

"Di Gunung Selok ini memang bukan hutan primer lagi karena tahun 1998 terjadi penebangan hutan besar-besaran makanya kami pilih lokasi ini untuk mengembalikan fungsi Gunung Selok seperti sediakala. Minimal mulai dari sekarang agar dapat lestari seperti dulu lagi," kata General Manager Pertamina RU IV Cilacap, Nyoman Sukadana kepada wartawan, Kamis (27/7/2017).

Menurut dia, Cilacap dianugrahi keanekaragaman flora yang cukup kaya, tapi dia melihat saat ini keberadaannya mulai berkurang.

"Di sini juga sudah terkenal sebagai lokasi wisata, ke depan diharapkan dengan tanaman endemik yang lengkap di sini bisa menjadi kawasan laboratorium untuk penelitian tanaman," ujarnya.

Dalam kesempatan yang sama Wakil Bupati Cilacap, Ahmad Edy Susanto menyampaikan harapannya agar wilayah Cilacap terutama Pulau Nusakambangan bisa menjadi kebun raya.

"Mengingat Nusakambangan ini berbagai macam tumbuhan ada di situ semua," kata Ahmad.

Dalam kegiatan tersebut, sejumlah anak-anak dari tingkat Paud hingga Sekolah Dasar yang ada di Cilacap juga dilibatkan untuk ikut menanam dan menjaga tanaman langka tersebut. Kegiatan tersebut juga dicatat dalam rekor Muri sebagai pemrakarsa dan penyelenggara menanam pohon dengan jenis terbanyak.

Penyanyi Tasya Kamila yang turut hadir sebagai Duta Lingkungan mengatakan jika dirinya sangat senang sekali bisa menyaksikan penanaman pohon langka di Gunung Selok.
Menurutnya, pemandangan di Gunung Selok sangat indah.

"Pemandangan Gunung Selok aku suka sekali itu ada monyet jalan. Jadi masih suasana alam yang utuh dan menjadi obyek wisata juga bagi pengunjung. Aalagi alamnya tetep terjaga udaranya juga enak," tuturnya.
(arb/sip)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed