DetikNews
Selasa 25 April 2017, 13:59 WIB

Sejarah Panjang Pesawat F-5 Tiger Menjaga NKRI

Sukma Indah Permana - detikNews
Sejarah Panjang Pesawat F-5 Tiger Menjaga NKRI Foto: Sukma Indah Permana/detikcom
Yogyakarta - Pesawat tempur F-5-E/F Tiger II kini telah purna tugas setelah mengudara selama 35 tahun. Ada sejarah panjang pesawat kebanggaan TNI AU ini untuk sejumlah operasi dan latihan di Republik Indonesia.

Kini pesawat ini telah resmi menjadi monumen di Museum Pusat TNI AU Dirgantara Mandala Yogyakarta, Selasa (25/4/2017).

Sejak kedatangan pertama kalinya di Indonesia, pesawat yang dijuluki 'Sang Macan' ini dilibatkan kedalah sejumlah operasi dan latihan dalam menjaga keutuhan dan kedaulatan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI). Mulai dari Operasi Panah di wilayah Aceh pada tahun 1990-1992, Operasi Elang Sakti XXI (Operasi Pengamanan Perbatasan NTT) tahun 1999, Operasi Garuda Jaya, Operasi Pengamatan Udara Perbatasan kelanjutan dari Operasi Elang Sakti di NTT, dan juga Operasi Oscar yang merupakan operasi pengamanan wilayah perairan, termasuk mencegah penyelundupan lewat jalur laut.

Sedangkan kegiatan latihan yang meliputi Latihan Elang Gesit, Latihan Tutuka, Latihan Sikatan Daya, Latihan Angkasa Yudha, Latihan Gabungan Laut, Latihan Gabungan TNI dan latihan bersama dengan negara tetangga.

Keberadaan pesawat ini dimulai dari turunnya kemampuan armada F-86 Avon Sabre di Skadron Udara 14 Lanud Iswahyudi. Pesawat tempur F-5 E/F Tiger kemudian dipilih yang merupakan buatan Northrop Co, Amerika Serikat (AS).

Perencanaan pembelian pesawat kemudian dilakukan oleh Operasi Komodo yang dimulai pada tahun 1978.

Operasi Komodo ini juga melaksanakan pembangunan fasilitas yang akan digunakan di Lanud Iswahyudi dan pendidikan bagi para crew yang akan dipersiapkan untuk menjadi penerbang, instruktur, dan teknisi pesawat.

Tiga penerbang TNI AU yang dikirim saat itu untuk mengikuti pendidikan di AS adalah Komandan Skadron Udara 14 Mayor Pnb Holki Basah Kartadibrata, Perwira Operasi Skadud 14 Mayor Pnb Budihardjo Surono, dan Kapten Pnb Lambert Silooy yang kemudian digantikan oleh Kapten Pnb Zeky Ambadar.

Mereka menjalani pendidikan di Skadron 225th Tactical Fighter Training Squadron yang menggunakan pesawat F-5 B dan F-5 E/F mulai 27 Januari 1980.

Pada akhir Mei 1980, mereka siap menjadi instruktur bagi para penerbang muda di Skadron Udara 14.

Untuk mencetak para penerbang F-5 E/F Tiger II di Skadron Udara 14, ketiga pioner tersebut secara berlanjut juga melaksanakan konversi penerbang-penerbang lainnya hingga menjadi penerbang tangguh dan profesional. Para penerbang yang berhasil menerbangkan pesawat F-5 kemudian mendapat sebutan 'Eagle'.

Tanggal 21 April 1980, gelombang pertama armada F-5 E/F Tiger II mulai tiba di Indonesia. Sebanyak 8 unit dari 16 unit pesawat diangkut dengan menggunakan pesawat C-5A Galaxy milik Military Airlift Command USAF yang diterbangkan langsung dari Amerika Serikat, sedangkan sisanya dikirim pada 5 Juli 1980. Selanjutnya pesawat dirakit kembali di Skadron Udara 14 dengan melibatkan teknisi dari TNI AU.

Hingga pada tanggal 28 April 1980, pesawat F- 5 F dengan nomor seri TL-0514 berhasil melakukan uji terbang untuk pertama kalinya.

Pada awal tahun 1990-an, pesawat ini disebut masih mampu bersaing dengan pesawat-pesawat tempur terbaru saat itu. Namun kemampuan avionik dan sistem senjatanya harus ditingkatkan.

Pimpinan TNI AU menyelenggarakan program modernisasi F-5 E/F Tiger II bekerjasama dengan perusahaan penerbangan Belgia, Societe Anonyme Belge de Construction Aeronautiques (SABCA). Program yang dinamai 'Progam Macan' di skantek 042 yang dilaksanakan mulai 1 Juli 1999 sampai dengan 28 Februari 2001.

Selama lebih kurang 35 pengabdiannya, armada F-5 E/F Tiger II berhasil mencetak sedikitnya enam penerbang TNI AU yang berhasil melewati angka 2.000 jam terbang.

Pada 28 April 2016 merupakan saat terakhir pesawat tempur ini melaksanakan misi penerbangan di langit Indonesia. Pada saat itu dua pesawat F-5 E Tiger II melaksanakan misi Simulated Surface Attack (Phoenix Flight) dengan TS-0216.

Pada bulan Mei 2016, berdasarkan telegram, pimpinan TNIAU Nomor T/719/2016 tanggal 3 Mei 2016 tentang penghentian sementara pengoperasian (stop flying) seluruh pesawat F-5 E/F Tiger Skadron II Skadron Udara Lanud Iswahyudi, Komandan Skadron Udara 14 Letkol Pnb Abdul Haris memerintahkan kepada penerbang untuk menghentikan operasional pesawat F-5 E/F Tiger II.

Kepala Staf Angkatan Udara TNI AU, Marsekal Hadi Tjahjanto menyatakan saat ini pesawat F-5 E/F Tiger II akan menjalani tugas barunya.

"(Pesawat ini) Akan menjadi inspirasi untuk masyarakat DIY dan Indonesia secara keseluruhan, bisa memegang langsung pesawat legendaris pada jamannya," ujar Hadi usai meresmikan monumen Pesawat F-5 E/F Tiger II di Museum Pusat TNI AU Dirgantara Mandala Yogyakarta.

  • Sejarah Panjang Pesawat F-5 Tiger Menjaga NKRI
    Foto: Sukma Indah Permana/detikcom
  • Sejarah Panjang Pesawat F-5 Tiger Menjaga NKRI
    Foto: Sukma Indah Permana/detikcom

(sip/bgs)
Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detik.com
Media Partner: promosi[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed