Insiden 'Lingkaran Setan', Kapolres Ciamis Sebut Keluarga Korban-Pelaku Proses Ishlah

Dadang Hermansyah - detikNews
Sabtu, 22 Jan 2022 20:10 WIB
Polisi periksa korban insiden Lingkaran Setan di Ciamis.
Foto: Dadang Hermansyah
Ciamis -

Polres Ciamis masih melakukan penyelidikan aktivitas 'Lingkaran Setan' Ciamis yang mengakibatkan belasan pelajar SMAN 1 Ciamis terluka. Menurut polisi, keluarga korban dan pelaku mengarah proses ishlah.

"Saat ini proses penyelidikan. Pelakunya anak-anak dan ada 1 orang yang di atas 18 tahun tapi tidak terlibat hanya ditempati saja lokasinya," ujar Kapolres Ciamis AKBP Wahyu Broto Narsono Adhi, Sabtu (22/1/2022).

Kapolres menyebut meski sudah ada kesepahaman secara internal, namun dalam menangani kasus kepolisian akan sesuai dengan prosedur. Prosesnya saat ini masih penyelidikan.

"Mereka datang pihak keluarga ke Polres. Menyampaikan bahwa internal mereka sudah ada kesepahaman. Namun kita akan sesuai prosedur. Yang perlu diingat adalah restoratif justice," katanya.

Wahyu menegaskan polisi bukan menghukum orang tapi memberikan edukasi. Kepolisian pun akan menyesuaikan menyelesaikan sesuai aturan yang berlaku. Ketika para pihak keluarga ini mencapai sebuah kesepahaman. Tujuan utamanya adalah memberikan pendidikan kepada anak-anak.

Ketika ditanya mengenai kesepahaman itu adalah Islah, Kapolres menyebut belum bisa menyampaikan secara resmi. Namun sudah ada mengarah ke arah tersebut.

"Tools ke arah itu sudah ada. Namun secara resmi belum bisa sampaikan karena sekarang kan masih proses juga," katanya.

Kapolres mengatakan untuk tahap penyelidikan saat ini masih dalam pemeriksaan saksi. Kali ini saksi dari Dinas Pendidikan.

Sekadar diketahui, sejumlah siswa kelas X SMAN 1 Ciamis luka memar diduga akibat dipelonco dalam kegiatan pramuka. Lantaran tidak terima dengan kondisi menimpa sang anak, para orang tua melaporkan peristiwa tersebut kepada polisi.

(ern/ern)